Jadi, hari Minggu kemarin saya nyempetin mudik. Nah, waktu ditanyain tante saya pingin makan apa, saya jawab pengen makan gurame bakar. Kan mumpung mudik ke rumah, minta jatah preman yang enak enak donk 😛

Minggu pagi, saya sama Mr. M berangkat. Karena kami berangkatnya pagi, dan saya selalu laper berat tiap pagi, maka mampir dulu ke warung pecel langganan saya sejak jaman dulu. Pecel ini adalah pecel terenak se Mojokerto raya. Hahahaha. Dulunya jaman masih dipegang simbah tua yang pake kain sewek, mangkalnya di daerah Sentanan depan eks bioskop Ratna. Trus beberapa kali kena gusur dan pindah kalo ga salah. Nah, saya sempat kehilangan jejak, trus diberitau tante kalo pecel ini sekarang mangkal di depan Polres kota. Daerah deretan Stasiun. Sekarang udah dihandle sama penerusnya, karena katanya simbahnya udah meninggal.

Pecelnya enak banget nget nget. Makannya di wadah daun pisang, jadi semakin sedep. Nasinya enak, pulen. Bumbunya rada-rada pedes. Dapet peyek kacang sama krupuk bawang yang kuno itu. Yang permukaannya rada-rada gosong kecoklatan tapi gurih.

Aduuh… ngetik ini jadi pengen makan pecel itu lagi deh. huhuhuhuhu. Beneran enaaaakkkkk.

Untuk antrinya sendiri, harap bersabar ya. Karena yang beli emang banyak. Dan kadang suka serobotan. Saran saya, kalo emang udah laper banget, mending makan di sana aja karena lebih diprioritaskan. Sayang, saya ga punya fotonya karena waktu itu batere hape lagi lowbat.

Harganya sendiri ga terlalu mahal kok. Saya beli 2 bungkus pake lauk sate daging dan tempe goreng + minum air mineral gelas, lalu bawa pulang 2 bungkus lagi tanpa lauk, semuanya diitung 30 ribu.

Abis itu langsung cuuusss ke rumah deh. Dan untung udah makan makan duluan karena tante saya belom masak apa-apa. Hahahah. Siangnya, baru saya sama tante pergi ke supermarket. Beli gurame sama ikan nila segar. Sekalian dibakar di sana. Murah lho, gurame gede + bakar kena 30 ribu aja. Trus beli dimsum dan bothok ontong. Ini saya ga tau bahasa Indonesia nya apa. Pokoknya yang jelas Mr. M sama kakek saya doyan banget makan ini. Kalo saya mah ga doyan. Abis gitu, beli es degan bawa pulang. Kalo jadi preman jangan nanggung nanggung, yeekaaann 😛

Nah, saya ini kayak orang haus yang nemu oase. Es degan itu kayaknya saya yang ngabisin deh. Kira-kira abis 3 gelas. Huhuhuhu. Kenapa es degan ini nikmat sekali.

Nah, sorenya waktu saya mau balik lagi, eh adek saya kirim whatsapp. Saya disuru nunggu dia pulang kerja sampe jam 6 karena dia mau video call. Well, okelah.

Akhirnya jam 6 adek saya vcall. Waaa….ga ketemu 3 bulan aja dia udah keliatan gendut. Pipinya tambah tembem. Apalagi pake jaket berlapis-lapis sama topi, jadi mukanya makin keliatan bulet. Tapi adekku tetep ganteng kok. Hahahah. Katanya di sana lagi musim dingin, makanya dia pake baju berlapis. Jadi, selama vcall itu saya ceritanya ngikutin dia pulang kerja, naik bis, ditunjukin petshop deket kontrakannya yang katanya banyak kucing lucu-lucu (tapi sayangnya pas tutup). Trus saya diajakin ke pasar malem, cuma karena di sana udah malem sekitar jam 9an, jadi udah banyak tenant yang beres-beres dagangannya. Trus, dia ngajak saya masuk ke depot langganannya, dan karena udah tutup maka dia bilang malem ini makan bakpao aja deh 😀 Dijadiin langganan karena penjualnya bisa ngomong bahasa Inggris, jadinya kalo pesen makanan ga ribet :)))

Jalan-jalannya kelar. Dan janjian mau vcall lagi Sabtu ato Minggu besok.

Huhuhuhu jadi kangen adekku. Kalo pas deketan, kami sukanya berantem ga karuan. Tapi kalo udah jauhan gini, kami kangennya ga karuan juga 😀

 

Semoga weekend kalian menyenangkan juga ya.

Xoxo, Nana

 

5 thoughts on “Update Weekend”

    1. eh, bukan musim dingin yang bersalju gitu. tapi hawanya dingin untuk ukuran orang yang baru kesono, yang sebelumnya disini kesentrong panas. bahahah aku salah ketik yak? okeh entar aku edit ya 😀

Tinggalkan Balasan