Jadi sebenernya saya rada males ikutan nimbrung pada suatu topik yang terindikasi hoax.
 ((TERINDIKASI))

Entah di sosmed, ataupun pembicaraan di grup whatsapp. Nah, saya pun males juga kalo ada yang share info hoax. Fesbuk nih, temlen full sama yang demen share share info yang belum 90% terbukti kebenarannya. Paling sebel juga kalo ada orang yang beropini tentang suatu hal, dan dia menyampaikannya dengan menggebu-gebu, seolah-olah info tersebut benar adanya. Kemudian ketika ditanya, sumber infonya darimana? Dan dijawablah : dari fesbuk.

((FESBUK))

Bolehlah kalo emang dapet dari FB, tapi dari portal yang memang dapat dipercaya.

Pun, di grup WA seringnya juga gitu. Ada yang hobi share info lalalili. Share doank, ga dicek kebenarannya. Saya juga males nimbrung dengan pembicaraan seperti ini.

Apalagi kalo abis share diimbuhi embel-embel : copas dari grup sebelah. Bener tidaknya, tidak tahu.

Lah pliss laaahhh….kalo emang ga yakin kebenarannya ya mbok jangan asal share. 

Analoginya kurang lebih seperti tiba-tiba ada yang ngasih kalian kue, ga tau kue apa, trus kuenya keliatan enak. Langsung kalian bagi-bagikan kue tersebut ke orang yang ada di samping kalian. Sekilas keliatan iihh kita baik banget ya udah mau berbagi. Padahal kita ga tau pasti di dalem kue tersebut bisa jadi isinya ratjun. Pas dimakan sama-sama, isdet bareng-bareng.

Sampai suatu ketika, saya akhirnya jadi korban hoax, dan ikutan nyebarin hoax.

-_________-”

Dimulai dari seseorang yang share tentang foto pelaku penculikan anak yang udah nyampe di daerah A. Lah, daerah A ini kan tempat saya tinggal. Lalu, orang yang berbeda dalam satu grup yang sama share foto juga yang menyatakan bahwa anak hasil culikan di kota A dimutilasi bla bla bla bla. Foto pelakunya sama persis.

Daaann…..saya langsung stress donk. Kenapa?

Karena :
1. Foto anak yang dimutilasi terpampang jelas. Potongan bla bla bla bla nya jelas.
Pliissss lah hoee….jangan share foto sadis ginian pliss pliss pliisss…..I beg you. Saya kesel banget kalo ada yang share tanpa sensor foto sadis macam mutilasi, ataupun korban kecelakaan (oot). Etikanya pliiissss.

Apakah sudah ga punya secuil hati hingga tega share foto sadis tanpa sensor?

2. Karena wajah pelakunya keliatan ‘horor’.
Pas ngetik bagian ini, saya masih merinding. Entahlah, saya ini bener-bener judge people by its face ato apa ya, karena saya terkadang suka stres sendiri liat orang yang wajah/sorot matanya serem.

Kadang kalo liat di tv tentang sketsa foto pelaku tindakan kriminal, naah…saya bisa langsung stres hanya gara-gara liat sketsa foto pelaku.

Mbuh lah…

Balik lagi ke hoax. Karena merasa relate lokasi yang terjadi adalah di daerah A, maka saya tanpa pikir panjang langsung share foto pelaku ke beberapa grup. Intinya : ati ati pelaku ada di daerah A, daerah kita.

Untuk foto mutilasi ga saya share, justru lsg saya hapus dari hp. Ogah nyimpen foto gituan.

Naaaah….. tetiba ada yang komen donk. “Itu kan hoax, itu kan foto korban mutilasi di India.”

Jreengg….

Udah kadung saya share sana-sini, ternyata saya share info hoax.

Malu? Iyalah.
Nyesel? Ho oh.

Malu dan nyeselnya karena pliss lah ketauan banget saya menelan mentah-mentah informasi yang saya dapet, tanpa tunggu konfirmasi kebenaran berita.

Sumbu pendek banget.
Malu banget lho saya. 

Besok, ga lagi lagi deh langsung asal share berita yang belum 100% diketahui kebenarannya.

Kamu pernah ketipu hoax?
Atau pernah ga sengaja ikut nyebarin hoax?

7 thoughts on “Berita Hoax”

  1. PERNAH DAN AKU MALU. Baru kemaren kejadiannya. Deymmm! After all this time I am being careful not to spread any hoax, tp sepandai2nya tupai melompat, njegur got jugak sesekali. #yaudahlahSis #udahKejadian

  2. Jadi inget banyak yg bilang: Smartphone gak bikin yang make otomatis pinter.

    Well… pernah juga saya balikin ke temen yang share kayak gini mbak. Aku bilang: “ini sumbernya bisa dipercaya gak?”

    Dijawab dengan: “dapet dari teman”

    Ini yang susah dilepaskan nih. Mbok ya… walaupun dapet dari teman, dicek dulu baru disebar lagi.

  3. Sekarang saya suka nanyain kalau kebetulan ada yang share info-info di grup. Minimal tanya “Ini infonya udah dipastikan kebenarannya belum?” atau “Ini infonya dapat dari mana?” Kalau yang jawab “ini dapat dari teman” saya tanya balik apa pantas kita percaya dengan temannya itu, apa temannya punya kredibilitas atau bagaimana. Yah tapi sepandainya berusaha memfilter hoax kadang saya juga pernah sih menyebarkan hoax, baik sengaja maupun tidak #eh. Ke depannya mudah-mudahan kita bisa lebih hati-hati ya, Mbak.

  4. Untung ga punya fb. Setidaknya sumber hoax berkurang hehe. Tp sering sih dl dpt info berantai di wa, baik di grup maupun japrian. Saya termasuk sering menanyakan kembali keabsahan sumber berita, kevalidan infonya. Sampe2 sy hengkang dr grup krn males dgn banyaknya hoax. Saking sebelnya sama berita berantai yang ga jelas, pernah bikin draft utk blog jg, tp ga tayang2 hehe.

  5. wah, mamaku sering banget nih percayaan info hoax. susah banget jelasinnya. aku gak ngerti kenapa, tapi kayanya karena keterbatasan kepemahaman untuk mencari (nulis paan deh) hahaha, jadi mama ku cuma nyari dari tv dan info sebaran doang. hiks ><

    tapi sekarang mama suka sosoan sih, kalau ada yang nyebar info dan itu ternyata hoax, dia bales di group keluarga "ini hoax tau" – pas ditanya langsung, "mah, tau hoax darimana?" dia jawab "dari temen, si ibu itu" – lah kirain nyari sendiri.

    duh kepanjang nih komen wkwk

Tinggalkan Balasan