Dulu, pernah suatu kali saya menemukan quote yang ditempel di salah satu dinding rumah sakit. Kurang lebih intinya :

 

Jangan mengaku miskin, bila anda bukan orang miskin.

Ingat, perkataan adalah doa.

 Sekian tahun berlalu, dan saya nyaris melupakan kalimat tersebut. Kemudian, karena ada suatu trigger, saya jadi keinget lagi tentang quote ini. Kapan hari saya jembreng di IG saya. Ada yang sampe nanya,”Ihhh…kamu kenapose aplod gituan? Lagi sensi ama sapose?”

Bahaha…kalo ngomongin sensi sih, kadar kesensian saya lagi meningkat drastis. Ada orang ngomong apa dikit, saya langsung sensi. Dan kadar kepelitan saya pun berbanding lurus dengan kadar kesensian saya. Tapi, ini berlaku untuk beberapa orang tertentu. Ke sebagian orang lainnya, saya ga pelit, malah loyal. Entahlah, saya juga ga tau alasannya apa. Oh, mungkin gini, karena saya males banget diminta-mintain sesuatu, makanya saya jadi beneran pelit. Lu kire gue atm bersama?

Kalo ada orang yang ga minta, tapi saya secara pribadi tau orang tersebut butuh, dan beneran belum mampu, maka ya saya rela-rela aja kok ngasi. Ga bakal ada ceritanya ntar saya ungkit-ungkit lagi.

Jadi, daripada daripada daripada yekaaaan…saya memilih untuk menarik diri dari interaksi sosial di dunia nyata yang terlalu intens. Halah, bahasamu Naaa…

Entahlah juga, saya lagi males ghibahin orang yang saya kenal secara personal di dunia nyata. Palingan, kalo jengkelnya udah sampai di ubun-ubun, saya ngomel-ngomelnya ke Mr. M.

Mr. M maaah…demi kemaslahatan bersama, ho ah ho oh aja dengerin omelan saya. Kadang-kadang, dia juga mengiyakan uneg-uneg saya. Tapi, kalo saya udah kebablasan ngomelnya, dia langsung ngerem.

Balik lagi ke topik awal. Iya, saya emang lagi sensi bener. Saya sempat mengutarakan kekesalan dan ketakutan saya akan hal yang berkaitan dengan materi. Namapun orang lagi amburadul ye buuuuk moodnya. Blame the hormones laah 😛

Langsung deh Mr. M bilang : kalo kita punya, ga boleh bilang ga punya. Rejeki bukan melulu soal nominal materi. Bisa jadi rejeki anak kita nanti bisa berupa kesehatan dan kelancaran waktu lahiran. Yang penting kita selalu berusaha dan jangan lupa bersyukur.

*masih lamaaa eiiimmm*

*eke manggut manggut*

*tumben Mr. M bijak gini*

Jadi, haee kamu kamu sekalian, kalau kamu masih mampu, masih makmur, jangan sekali-sekali akting pura-pura ngaku jadi orang tak berpunya ya. Awas lho, nanti Dia ngabulin doamu biar cuussss jadi orang syusyah tak berpunya beneran.

Situ sanggup?


 

5 thoughts on “#PillowTalk : Tentang Mengaku ‘Miskin’”

  1. Mama mertuaku pernah bilang gini juga, jangan suka bilang “aku lagi gak punya duit, aku lagi bokek”. Padahal sebenernya ada dan cuma alasan aja kalo nggak mau ngasih. Hati2 nanti “dikabulin” Tuhan doanya..

    Ehhh tapi kalo lagi hamil emaaaanh deh yaa, “whoremones” nya itu :)))

  2. Iya nih sekarang banyak orang yg ngaku2 miskin. Misalnya kasus uang 300 ribu yg dikasih pemerintah beberapa waktu yg lalu. Tiba tiba aja rebutan dan pada ngaku miskin meskipun sebenarnya mereka mampu. Itu juga penyebab kenapa sampai ada yg nggak kebagian.

  3. Huhuhu iya ya aku ngerti dan tau banget quotes diatas, tapiiiii dasarrrr aku anaknya suka kebanyakan bercanda masa mba, kalau diajakin temen jalan dan duit pas2an, kadang2 aku suka bilang “gak ikut ya, lagi miskin” – yaaa padahal orang2 pun tau sih artinya lagi bokek. Huhuhu bokek kan bukan berarti miskin ya >< astagfirullah, maapkan aku ya Allah…

Tinggalkan Balasan