baby-784609_960_720

Saya lagi keranjingan buka milis buibu dan baca curhatan mereka lalu berujung kepo lalu lalu laluuu baca-bacain komen-komenannya sampe khatam. 
Lagi suka buka akun hosip juga.

Duuh, kenapa hidupku makin ke sini makin tak bermutu gini?

Masa-masa gini yang harusnya dibaca tuh ya soal-soal matematika, fisika, ngaji, upgrade bahasa, ato gapapa deh baca novel. Yang berbobot dikit lah. Ini malah khusuk pantengin akun ghibah dan kepo sama curhatan orang.

Bermakna syekali asupan gizi otak dan batinmu, Na.

Balik lagi ke paragraf awal ya.

Jadi, ada semacam milis yang menghubungkan ibu satu dengan ibu lainnya, pake user name jadi ga bakal tau identitas aslinya siapa. Di sini bisa curhat apaaaa aja. Asal jangan masukin konten SARA ya.

Nah, saya nemu thread curhatan seorang anak umur 14 tahun. Kita ulangi sekali lagi, 14 taun. Masa dimana saya masih main-main sama temen-temen. Jaman dimana masih ngumpulin koleksi klipingan Prince William (sampe sekarang juga masih), jaman ngapalin lagunya Westlife, Boyzone, BSB, Spice Girl. Jaman naksir anak kece berkacamata di kelas sebelah. Naksir doank tapi, ga pernah brani bilang, jaman dimana anak cewek udah mulai merasa ‘dewasa’dan naik pangkat kalo udah dapet period. Ya semacam itu lah.

Tapi, adek 14 tahun ini, di umurnya yang segitu, dia-udah-hamil-dan-punya-anak-lalu-sekarang-jadi-single-parent.

Oh my….

Dan si cowok ga bertanggung jawab.

Pastilah, thread ini dapet berbagai macam respon dari buibu. Ada yang menghujat, ada yang mendukung dan memuji karena dia mempertahankan dan merawat bayinya. Meski si cowok bersikap apatis. Ga mau tanggung jawab, ga mau kasi nafkah. Sempet dipenjara juga si cowok, tapi karena si adik ini kasian, maka dicabutlah laporannya.

Well…… *tarik napas* 14 taun, men. Dewasa sekali dia dalam menjalani hidupnya. Dia merawat anaknya sendiri, meski memang, soal biaya masih ditanggung sama mamanya.

Ga, saya ga akan menghakimi dia. Dia sudah tau apa yang telah dilakukannya itu salah, tapi dia brani bertanggung jawab. Salut.

Ada banyak lagi yang hamil before marriage. Ada yang bertanggung jawab, ada pula yang curhat bingung mau aborsi.

Tentunya, opsi yang terakhir ini bikin berang para anggota forum.

Malah ada, yang 2x aborsi dan melakukan kesalahan yang sama dengan orang yang sama. Dan bisa ditebak, dia panen hujatan.

Masih mending kalo panen cabe, dijual lakunya harga mahal.

Gak…. *tarik napas lagi* saya gak akan ikutan menghujat.

Saya bukan orang suci, saya adalah orang yang banyak dosa, dan tidak punya hak apapun untuk menghakimi orang lain.

Jadi mikir juga. Kita-atau saya aja yang merasa- hidup di jaman dimana orang yang hamil duluan sebelum nikah hanya akan diomongin sesaat. Paling tetangga akan hitung-hitungan jarak lahir sama nikah. Lalu berspekulasi lalalili.

Bandingkan sama yang udah nikah bertaun-taun tapi belum punya anak. Maka, bertaun-taun pula lah mulut-mulut nyinyir akan girang sekali berghibah. Lalu berspekulasi siapa di antara pasangan tersebut yang bermasalah.

Pliss lah, none of your bussiness.
Pliss juga, saya ga bermaksud apa-apa. Cuma reminder untuk diri sendiri.

Tiap orang bertanggung jawab atas hidupnya sendiri. Bukan hak kita untuk turut campur.

Hmm…..*tarik napas lagi* PR berat buat kita untuk jaga dan didik anak-anak kita nanti.

Ini kenapa postingannya jadi ter-mamah dedeh gini sih? Iiiissshhhhhh kamu kok ciyus amat gitu bacanya? Wkwkwk. Jadi,kamu udah sarapan apa pagi ini?

*kunyah permen asem*

11 thoughts on “Curhat(an Orang)”

  1. Suka postingannya! Duh ini menarik banget. Lain kali tulis lebih banyak lagi soal ini dong Mbak… tak bermaksud untuk mengajak Mbak ghibah atau hosip sih. Saya ingin mendengar apa pandangan seorang Mrs. Muhandoko soal fenomena-fenomena yang biasanya ditanggapi nyinyir oleh lambe-lambe buibu lainnya.
    Tapi buat topik yang ini saya belum bisa komentar. Bingung mau ngomong apa. Takut salah, soalnya ini sensitif banget. Jadi saya kalau ada kejadian seperti ini pada orang dekat biasanya hanya diam saja.

    1. menurut aku ya, kadang, dunia butuh si “penghujat”, ya buat pengingat aja, semua ada timbal balik, resiko dan pembelajaran

      klo misal semua kayak kamu Na, bilang “not my business” ( walau deep down inside kamu pasti mikir klo itu sesuatu yang salah kan), bisa jadi nanti kedepannya mungkin banyak orang akan mikir “ah orang pasti maklum” “ah ini kan urusan aku, bukan urusan orang” dll sebelum melakukan hal2 yang ga baik itu

      ya emang bener bgt sih itu bukan urusan kita, mo maen ama kucing juga resiko dia yang terima kan, tapiiii… paling nggak sebelum dia melakukan “sesuatu” mudah2an insyaallah “kritik2” para penghujat itu jadi bahan pertimbangan buat dia melakukan hal2 yang ga baik itu.

      misal itu terjadi, alhamdulilah kan, kita “menyelamatkan” satu nyawa hehehee

  2. wah klo umur 14 tahun udah hamil itu kesalahan yg fatal. masa anak segitu udah main sama cowoknya. jika dilihat dari psikologisnya masih belum siap dengan tanggung jwab mengurus anaknya. hidupnya pasti berat. belum lagi ucapan orang tentangnya. Yg berperan besar nanti ya orang tuanya agar mau merawat dan menssuport agar tekanan batinnya berkurang.

  3. Akyu sebel sama mbak Nana biasanya kalo udah pindah .com jd susah mo komen dr readers lagi HUH! 😛

    Aku yakin anak itu pasti masuk forum itu sebenernya juga butuh nyali/mental yg kuat untuk bercerita, butuh di-support, butuh puk2, butuh didengar. Dengan dia mau melahirkan, menjaga, dan merawat anaknya menurutku dia udah cukup bertanggung jawab sih, mbak. Ketimbang aborsi. Udah seks di luar nikah, bunuh pula.

    *komen apaan sih gue LOL*

Tinggalkan Balasan