Judul

Dulu, jaman saya masih kuliah di Malang, saya suka banget makan cwie mie Malang. Apalagi, saya adalah penggila mie. Mie ayam, bakmi, kwetiau, mie goreng, pangsit mie, dan mie mie yang lainnya. Yup, saya adalah mie hunter.

Saya pertama kali berkenalan dengan cwie mie di salah satu restoran di pusat perbelanjaan di kota Malang. Waktu itu saya makan berdua sama sepupu saya. Namun, kantung mahasiswi membuat saya tidak bisa sering-sering mencicipi makanan yang kala itu terasa sangat mewah di lidah saya.

Jadi, cwie mie itu adalah mie yang disajikan dalam mangkuk dari pangsit goreng, dikasi toping ayam, lalu diberi variasi sayuran. Nah, kuahnya dipisah. Diletakkan dalam sebuah mangkuk kecil.  Kuahnya enak, ada irisan daun bawang yang memberi rasa gurih gurih sedap.

Kalau yang suka basah ya kuahnya langsung dituang aja. Tapi saya lebih suka kuahnya terpisah gitu. Karena apa? Karena biar mangkuk pangsitnya tetep kriuk kriuk pas dicuil nanti, ga melempem kena kuah. Saya makannya pasti pedes karena pake sambel cabe.

Dan gara gara hujan, seharian di rumah, sambil cerita-cerita tentang cwie mie ini sama Mr. M,  saya beneran ngiler pengen makan cwie mie saat ini juga. Such a perfect moment.  Haha. Tapi ya masa iya demi cwie mie idaman aja harus ke Malang dulu.

Puter puter otak sambil buka kulkas, baiklah akan kita eksekusi aja cwie mie ini pakai bahan yang ada.

Ternyata, saya punya stok Bakmi Mewah, bayam merah, sama kulit pangsit mentah.

Errr….tapi saya lagi ga punya stok daging ayam nih. Mana bisa oke kalo makan cwie mie tanpa topping ayam? Itu sih bagaikan kamu tanpa aku.

Hampir aja gagal eksekusi. Tapi setelah iseng iseng baca komposisi bahannya, eh no need to worry, karena ternyata bakmi mewah ini udah dilengkapi dengan daging ayam asli di dalamnya. Eits eits, ada jamur aslinya juga lho. Manchaps jiwah.

But wait wait. Halal gak nih? Sebagai konsumen cerdas, ga mau dong, kita merasa was was ketika mengkonsumsi sesuatu. Oke, kita cek dulu ya.

Halal

Alhamdulillah, ternyata di bagian kemasan depan, telah tercantum jelas logo Halal dari Majelis Ulama Indonesia. Jadi, kita yang mau konsumsi bakmi mewah udah ga perlu ragu-ragu lagi.

Wait lagi. MSGnya banyak nih pasti. *nuduh*

Okeee…kita cek lagi ya. Sip dah, di dalam komposisi bahan tidak tercantum MSG. Nih, saya cantumin ulang di sini. Silakan dicek satu per satu.

MIE : Tepung terigu, Tapioka, Minyak nabati, Garam, Pengemulsi (Lesitin kedelai), Penstabil nabati dan Natrium Polifostat, Pengatur keasaman, Pewarna makanan Tartazine CI 19140, Antioksidan (TBHQ).

BUMBU : Daging ayam, Air, Minyak nabati, Jamur, Bawang Putih, Kecap, Minyak wijen, Gula, Kecap ikan, Garam, Lada bubuk, Penguat rasa (Dinatrium inosinat dan Guanilat).

MINYAK : Minyak nabati, Minyak ayam.

KECAP : Kecap ikan, Air, Kecap, Gula, Garam, Penguat rasa (Dinatrium inosinat dan Guanilat).

DAUN BAWANG : Daun bawang.

SAOS CABAI : Cabai, Gula, Air, Garam, Bawang putih, Tepung cassava, Penstabil, Capsicum oleoresin, Pengatur keasaman, Pewarna makanan kuning FCF CI 15985 dan Ponceau 4 R (CI 16255).

Mana mana mana MSG nya?

Yayaya, semesta mendukung banget buat saya terjun ke dapur ini namanya.

By the way, jujur baru kali ini saya nyobain bakmi mewah. And I put my expectation high ?

Oke bebih, let’s do it.

Cwie Mie Bakmi Mewah ala Mrs. Muhandoko :

Bahan :
1. Bakmi Mewah
2. Sayuran. Saya punya stok bayam merah ( optional. biasanya ada yang pakai selada )
3. Kulit pangsit goreng.

Bahan

Karena kita bikinnya pake bakmi mewah, maka masaknya gak perlu pake repot sih. Cukup pake hati yang riang gembira, gundah gulana hush hush sanah. Bikinnya mudah pake banget.

1. Rebus bayam merah yang sudah dicuci bersih. Kasih garam dikit. Angkat, tiriskan.

2. Goreng kulit pangsit dengan api sedang.

3. Buka kemasan bakmi mewah dan keluarkan mie, lalu rebus beserta daun bawang kering ke dalam air mendidih dalam panci sedang.

4. Setelah 2-3 menit, angkat mie dari dalam panci, kemudian tiriskan.

5. Taruh mie ke dalam mangkuk, tuangkan kecap, minyak, daging ayam asli, aduk secara merata.

6. Platting! Susun kulit pangsit goreng dan bayam merah sesuai selera.

7. Tambahkan sambal sebagai pelengkap.

8. Udah deh, bakmi mewah cwie mie ala chef Mrs. Muhandoko siap dinikmati.

Nah, as simple as one, two, three kan?

Yang pertama kali antusias adalah Mr. M, secara kalo sama makanan dia gampang tergoda. Mbak Middleton mah lewaaatt… kalah pamor sama bakmi mewah yang melambai-lambai di atas piring.

Kalo saya mah masih biasa aja. Mie instan paling ya gitu-gitu doang kan rasanya.

Pertama kali mencoba, Mr. M menatap saya sambil acungin jempol.

Sekarang giliran saya dong yang nyobain. Kita cari tau sama-sama apakah bakmi mewah beneran seenak yang dibilang di iklan.

Nih, saya kasih tau ritual makan mie yang bisa bikin kamu bahagia.
Pertama-tama, cicipi aroma nikmatnya yang menguar menggugah selera. Rasakan jeratan aroma gurih dari topping irisan daging ayam dan jamur aslinya. Pelan tetapi pasti, tusuk mienya pake garpu trus dipuntir-puntir dulu. Jangan lupa, tusuk juga daging ayam dan jamurnya. Udah? Kemudian, masukin ke dalam mulut. Tutup mata, gigit pelan-pelan, kunyah pelahan-lahan. Rasakan kelembutan tekstur mie yang bersenyawa dengan paduan bumbu, daging ayam, irisan jamur, yang melumer lalu meresap di lidahmu.

Wait! Tunggu! Stop!

Apa ini?

Ketika dicicipi, mienya terasa kenyal, licin, tipis, lembut, tapi ga mudah putus. Rasanya pun tidak tajam di tenggorokan, tidak membuat saya haus saat selesai memakannya.  Dan serasa bukan mie instan sama sekali. Saya nebaknya itu karena dia tidak mengandung MSG.

Enak banget.
Banget.
Ba-nget.

Manchaps.

Huhuhuhu. Beneran serasa bernostalgia dengan cwi mie khas Malang ala restoran.

Gak salah pilih deh waktu masukin bakmi mewah ini ke keranjang belanjaan bulanan kemarin. Muahahaha. *istri visioner yang punya pandangan jauh ke depan*

Dengan semangat, di sela-sela Mr. M menikmati bakmi mewah, saya kembali bercerita tentang masa-masa kuliah saya di Malang waktu itu. Benar-benar deh, bakmi mewah ini mengobati rasa rindu saya akan mie ala restoran.

Dan, ketika Mr. M menyelesaikan suapan terakhirnya, spontan saya bilang,”Kapan-kapan kita nostalgia lagi berdua yuk, ngobrol-ngobrol, cerita-cerita lagi kayak gini ditemani bakmi mewah.”

Hayuk ajalah.

Nah giliran kamu nih, iya kamu. Kapan nyobain bakmi mewah biar kita bisa nostalgia bareng-bareng?

Screenshot_2017-01-17-10-23-15-01

17 thoughts on “Kepingan Nostalgia Dalam Semangkuk Bakmi Mewah”

  1. mbak, mbaaak, dinatrium inosinat dan guanilat itu masuknya penguat rasa, hampir mirip sama msg. cuman memang secara harga, mahalan dinatrium itu sih drpd msg trus gurihnya emang lebih nonjok msg. alumni indomakanan dikit2 tau lhah yg beginian 😀
    etapi emang bakmi mewah ini emang lumayan rasanya ya. harga ga pernah boong sih ya 😀

  2. Makan Mie tuh enaknya pakai sumpit Na *lah malah ngatur2 hahaha. Enak mana sama Indomie Na? Musti nanya gini karena Indomie sudah lekat di hati *tsahh! ? soalnya pas geger ttg Samyang katanya enaakk banget dan pedes banget, aku akhirnya tergoda nyoba. Ternyata ga enak mienya, plus ga pedes sama sekali. Masalah selera sih ya. Akhirnya ya balik lagi ke Indomie *yg mana nang londo rasa micinnya ga terlalu setrong. Aku kangen makan micin ??*ga tepak blass

    1. Hahahaha, kalo jawaban jujur ya, menurutku enak ini mbak. Ada harga ada rasa. Krn kalo in**mie di sini, micinnya kerasa banget. Setrong di lidah. Samyang pedeeessss…bibirku sampe ndower abis makan samyang. Mbak deny sakti beneeerr makan samyang ga kepedesen. Hahaha

  3. Biasa nongkrong di matos ya? Hehehe
    Tos deh kita, aku jg penyuka mie. Apalagi cwiewie malang yg mangkoknya bisa dimakan tuh. Hehe. Eh kuliah di mana di malangnya? Thn brp? Aku 2005-2011 kerja di malang. Jangan2 pernah papasan.

    1. Kok tau mbak? Hahaha kosku dulu deket Matos. Tapi pertama kali kenalan sama cwiemie itu pas nongkrong di plaza Araya. Matos mah masih berupa lahan kosong waktu itu. Angkatan 2003 mbak, kuliah di poltek kampus jl veteran.
      Mbak Em pernah di Malang mana ??

  4. nah aku belum nyoba bakmi mewah nii.. nti kalau balik Jakarta, langsung coba deh.. lagi kepengen banget makan mie, terus lihat IGnya Nana.. duhhhhh.. stresss.. hahaha

Tinggalkan Balasan