​Sekali-sekali ngomongin perduitan boleh donk ya. Gak usah yang serius amat, yang ringan ringan aja yuk. Sudah baca post saya tentang nitip transfer duit belum ? Kalau belum, monggo dibaca gih. *haus trefik* :)))

Soal perduitan emang rada bikin surem ngomonginnya. Kalian pernah ga, terjebak dalam situasi ditodong pinjeman, dan entah gimana caranya pokoknya kalian harus minjemin itu duit? Ga bole sampe ga minjemin. Awas kalo ga minjemin. Dibumbui janji manis yang saking manisnya sampe bikin kadar diabetes meningkat drastis :)))

Hingga ga jarang, hal itu sampe bikin kalian salah tingkah bingung gimana mau ngadepinnya.

Bahkan, mungkin menempatkan kalian  dalam titik ‘merasa sangat bersalah’ ketika ga minjemin duit.

Saya ga ngajakin ghibah lho ya :))
Tapi pasti donk pernah terjebak dalam ‘friendzone’ kayak gini.

Saya mau lempar kasus nih ke manteman semua. Nanti kasih tanggepan yak *haus komen* wkwkwkwk

Btw, kita ambil permisalan ini circle dalam yak. Alias orang-orang yang bener-bener deket dan masuk dalam kehidupan kita. Jadi, situasinya bakal kompleks. Rasa bersalah yang bakal menggerogoti dan menghantui jika kita ga minjemin uang, pasti bakal merasuk banget. *bahasamuuuuuuu*

Seandainya orang luar, saya mah tega tega aja nolak minjemin kalo dia kampret gitu.

#Kasus 1 :
Katakan saja si A, nah si A ini udah dicap tidak amanah dalam menepati janji. Seringkali, si A ini pinjem uang dengan janji sekian hari/minggu dibalikin. Nyatanya? Pada waktu yang dijanjikan si A ini ngilang ga ketauan wujudnya. Menghindar teruuussss. Dan ketebak donk ya, tu duit ga balik dan ga ada itikad dibalikin. Ketika duitnya sudah ga dipertanyakan lagi sama si pemberi pinjaman, maka si A baru menampakkan wujudnya. Bersikap seolah-olah tak ada apapun yang terjadi.

Tidak sampai di sini, si A kembali pinjam duit dan masih aja mengulang janji manisnya.

Nah, jika si A ini tiba-tiba muncul di hadapan kalian,  maukah kalian ngasi dia pinjeman lagi dengan jaminan janji manisnya ? Sambil melas melas donk tentunya pas pinjem.

Inget, ini kasusnya dia circle dalam yak.

#Kasus 2 :
Katakan saja dia si B. Si B ini hidupnya biasa aja sih. Karena satu dan lain hal, mau gak mau si B ini memang harus hidup sederhana banget.

Nah, gimana kalo si B ini pinjem duit ke kalian, tapi tidak disertai janji kapan balikin. Tapi konteksnya pinjem lho ya. Bukan minta. Jadi, sah sah aja kan kalo si pemberi pinjaman masih berharap tu duit emang bener ‘dipinjem’.

Sekian waktu lama berselang, duit ga balik juga. Inget : si B ini hidupnya sederhana.

Nah, jika suatu saat si B kembali pinjam lagi ke kalian, tanpa menyinggung sama sekali pinjamannya di masa lalu, apa yang bakal kalian lakukan?

Udah, dua kasus aja. Kalo mau ada yang nambahin, boleh silakan. Dua kasus tersebut, bisa jadi ada nyata di sekitar kita. Bisa jadi, suatu saat ada yang mengalami.

Saya tahu, kita ga bakalan terlepas dari yang namanya pinjam meminjam. Saya sangat menghargai seseorang yang meminjam, beritikad baik mengembalikan pinjaman, dan gimana pun caranya dia berusaha menepati janji tersebut.

Bukankah ada yang bilang, kita tidak akan pernah tahu gimana pribadi seseorang sebelum kita berurusan tentang masalah uang dengannya?

33 thoughts on “Pinjem Duit, donk! Yay or Nay”

  1. Saya dulu waktu kuliah sering pinjam teman. Tapi balikinnya tepat waktu plus ngasih oleh2. Biar di masa depan klo pinjem dikasih lagi he he he….

    Klo dua kasus diatas ya mudah, tinggal nagih aja. Daripada kepikiran kan dan tidak bisa tidur. Pokoknya harus balik dulu duitnya, klo nggak ya bilang pinjaman yg dulu kan belum dibalikin, masa mau pinjem lagi. Gitu.

  2. Hukum dasar minjem itu lupa, sedangkan dipinjam itu ingat. Nah siapa tau, yg minjem itu benar2 lupa. Menjadi hal wajar dan baik ketika yang dipinjam mengingatkan (menagih), soalnya kasihan nantinya bakal ada bill di akherat kl belum lunas/diikhlaskan.

  3. Yang pertama tergantung apa saya punya uang yang sedang “idle” ketika orang-orang itu datang meminjam. Kalau tidak ada, ya bilang saja tidak ada, hehe. Untuk kasus A, siapa pun orangnya, inner circle atau bukan, pilihannya cuma dua: nggak dikasih sama sekali, atau dikasih, tapi nggak sebesar yang dia minta, dan saya anggap itu uang saya berikan saja sama dia, tidak pinjam tapi minta. Kalau kasus B, ya ditagih dulu… kecuali kalau ternyata sudah tiga kali dan dia masih seperti itu, jatuhnya jadi kasus A.
    Tapi menurut saya namanya pinjam uang itu mesti ada janji kapan dikembalikan, sih.

  4. Masalah uang ini bisa memicu perang emosi yaa mau keluarga sendiri ataupun orang lain.. suka serba salah emang.

    Situasi pert ama mamaku oernah tuh digituin terus ama sahabatnya, ni sahabatnya sendiri yaa berkali2 dan gak balik2 terakhir mau pinjem lagi kita semua ngelarang buat nyokap kasih lagi.

    1. nah, ini sahabat ya. kalo menurutku mbak, kalo circle pertemanan udah ‘ternoda’ sama kasus uang, kebanyakan udah gak asik lagi bertemannya. berasa ada yang ganjel. kecualiiii….kalo memang ada yg kena musibah dan terpaksa pinjem uang, tapi dia amanah sama janjinya balikin, itu lain kasus yak

  5. Aku gak pernah mau minjemin duit lagi setelah beberapa kali dipinjem lupa balikin atau dicicil. Paling parah ayhku, minjemin duit malah gak balik sama sekali sama beberapa org. Kapoklah

  6. Pernah ngalamin case 1 ama 2 hahahahhaa. Yang akhirnya berujung dengan, gak mau minjemin lagi. Uang yang gak balik diikhlasin aja, tapi ya jangan harap sini bisa minjemin lagi. Abis itu dicap pelit hahhahha.. yowess bennnn πŸ˜›

  7. pernah beberapa kalo minjemin tapi gak pernah dibalikin :(, dan herannya ada salah satu teman yg minjem itu setiap kali ktemu mukanya datar aja, gak pernah ngebahas kpn duitnya mau di balikin, yang satunya lagi hilang entah kemana, gak ada kbr berita,grrrrr…tp sudah di ikhlaskan sih, dari pda makan hati,hehe

  8. Utk 2 kasus diatas:
    a. Ngasih sesuai kemampuan
    b. Ngasih sesuai kerelaan
    Jadinya walaupun dia bilang nya “minjem,” saya udah rela, siap ilang lah istilahnya mbak. Misalnya dia minjem 100rb tp saya cuma mampu dan/atau rela ilangnya 30rb ya saya kasih segitu, gak minta balik. Kalo misalnya dia mau pinjem lagi di lain hari utk urusan yg berbeda jawab aja,”kan kemarin udah?” ;D

  9. Utk 2 kasus diatas:
    a. Ngasih sesuai kemampuan
    b. Ngasih sesuai kerelaan
    Jadinya walaupun dia bilang nya “minjem,” saya udah rela, siap ilang lah istilahnya mbak. Misalnya dia minjem 100rb tp saya cuma mampu dan/atau rela ilangnya 30rb ya saya kasih segitu, gak minta balik. Kalo misalnya dia mau pinjem lagi di lain hari utk urusan yg berbeda jawab aja,”kan kemarin udah?” ;D

  10. kalau saya sih lebih baik tidak meminjamkan, tapi dengan cara yang baik.. yang diajarkan dosen saya kalo pinjam 100rb cara nolaknya kasih 10rb jangan sampai bilang tidak punya uang. itu lebih baik πŸ™‚

  11. kalau saya sih lebih baik tidak meminjamkan, tapi dengan cara yang baik.. yang diajarkan dosen saya kalo pinjam 100rb cara nolaknya kasih 10rb jangan sampai bilang tidak punya uang. itu lebih baik πŸ™‚

  12. waduh mba, kalo ketemu orang2 kaya gitu saya ga mau pinjemin lagi mba, pasti saya perjelas dulu utang lama, karena takutnya kalo dibiasakan begitu nanti orangnya jadi suka meremehkan dan jadi kebiasaan ><

  13. Aku jarang bangat minjemin duit ke teman/keluarga, terserahlah mau dibilang pelit atau apa yach? daripada pas nagih orang yang utang nga merasa gimana2.

    Tapi kalau kondisinya sangat terdesak, ini lebih karena si yang pengutang itu pinter membuat kita merasa bersalah. aku biasanya tanggapin dengan cara memberi jauhhhh dibawah nominal yang dia minta trus anggap ngasih aja sich jatuhnya. daripada berharap dan stress karena dia nga balikin.

Tinggalkan Balasan