Kasus 1 :

Jadi kemarin waktu saya lagi di ATM, kan suasana lagi rame tuh ya. Ada satu orang bapak-bapak (A) yang tiba-tiba aja deketin bapak-bapak lain (B) yang juga lagi hectic sama gepokan duit di tangannya, di depan mesin ATM.

Si bapak A ini, meski ada beberapa orang lain di sana, entah kenapa milihnya si bapak B. Padahal si bapak B ini mukanya galak banget. Saya emang subjektif kalo nilai orang. Hauhauhau.

Si bapak A minta tolong bapak B buat transferin duitnya. Bapak A beralasan kartu ATM nya kotor sehingga ga bisa dipake transfer. Si bapak B nolak dengan ketus.

Lalu? Dia masih aja kekeuh pdkt sama si bapak B meski ada bapak bapak lain dengan tampang lebih cute dan friendly. Mungkin bapak A naksir sama bapak B, saya ga tau lagi.

Kelanjutannya gimana? Gak tau karena urusan saya di ATM udah kelar jadi langsung keluar aja.

Kasus 2 :
Di ATM lagi. Waktu  saya sama Mr. M baru keluar dari ATM, kita berdua dicegat orang di parkiran. Tiba-tiba aja gitu, langsung ditodong :”Boleh minta tolong transfer uang?”

Saya sama Mr. M sempet saling tolah-toleh. Tolongin gak ya tolongin gak ya tolongin gak ya tolongin gak ya.

Lalu, Mr. M nolak dengan halus. Waktu saya tanya kenapa, dia jawab karena buat jaga jaga aja. Kita lebih baik menghindari daripada niat baik nolong tapi ntar kena masalah.

Saya sempet berdebat kecil dengan Mr. M. Saya bilang : kalo orangnya bener bener butuh pertolongan dan dia gaptek dan dia memang harus minta tolong orang lain trus ga ada yg mau nolongin dia gimana?

Mr. M berdalih, kita punya niat baik nolong tapi takutnya ntr malah disalahgunakan.

Kasus 3 :
Di ATM lagi. Ada ibu-ibu yang minta tolong saya buat transferin uang. Awalnya saya menolak karena suasana ATM lagi sepi. Tapi, si ibu ini maksa banget. Saya bilang maaf ga bisa bla bla bla. Tapi dia kekeuh minta tolong. Maksa lah intinya.

Okelah saya cepet-cepet tolongin transfer abis itu ngacir aja.

Saya terlalu parno ya? Iya sih….

Kasus 4 :
Ada kasus dimana ada 2 orang sepupuan
Si A minta tolong minjem rekening si B untuk nerima duit transferan dari si C. Saya lupa cerita persisnya seperti apa, yang jelas intinya seperti itu. *ruwet ya?* Hauhauhau

Eh ternyata si A ini kena kasus narkoba. Daaaannn waktu diselidiki ternyata si B diciduk juga karena transaksi pake rekening si B. Enyunauwot? Si B ini dituntut hukuman sekian taun penjara, dan masa depannya surem sudah. Padahal dia mahasiswa berprestasi.

Cuma karena apa? Cuma karena niat baik nolongin orang.

Kasus 5 :
Saya pernah minjemin nomer rekening saya ke temen, karena dia mau nrima transferan. Namapun temen ya ditolong lah ya. Eh ternyata, beberapa saat kemudian, ada yang nyari nyari saya karena dia ditipu sama temen saya. Dia transfer duit yang melalui rekening saya itu. Nah, ini temen lho ya.

Jadi, kita hidup di jaman dimana punya niat baik mau nolongin orang kudu pikir pikir dulu sedemikian rupa biar ga malah kena masalah.

Kalau kalian gimana, jika ada pada posisi dimintai tolong transfer sama orang baik yang dikenal maupun ga dikenal, apa yang bakal kalian lakukan?
Yay or Nay?

30 thoughts on “Minta Tolong Transferin, Yay or Nay?”

  1. wow banyak banget orang berkeliaran minta tolong transferin uang.
    Belum pernah nemu sih. semoga jangan, bakal bingung juga.

    Kalo posisinya di ATM yang nempel sama bank mungkin akan kugiring ke teller dan transferin uang via teller.
    Kalo ada apa apa kan ada saksi dll HAHA~

    Kalo minjem nomer rekening.. seringnya selalu ngasih sih :p
    (sekarang baru kepikiran deh)

  2. Sejak Bapak meninggal, Ibuku kalo mau transfer uang lewar ATM selalu minta tolong security Bank. Ibu sudah diajari anak2nya berkali2 cara transfer uang tetep ga paham. Tapi kalo aku ada diposisimu Na, kayaknya ga mau nolong. Soalnya takut karena baca berita penipuan di Indonesia yg semakin lihai.

    1. Iyaa iih aku ini kalo dimintai tolong spt itu antara bingung-takut kalo bermasalah- sama kasian kalo ga ditolongin.
      Masalahnya, kalo ada kasus apa apa kan rekening = identitas nama baik juga kan ya? Eh iya kan?

  3. Kalo org yang gak dikenal, gak pernah mau dan selalu nolak dengan halus atau langsung buru-buru ngacir. Satu-satunya yg pernah kukasih no.rek untuk kebutuhan dia terima transferan dari orang lain adalah pengasuh anak/ART yg udah kerja 3 thn di rumah.Krn dia ga punya no rek dan mau terima uang tip dari orang lain yang sudah dia bantu carikan ART juga. Pas udah ditransfer ke rekeningku, dan aku kasih ke dia uangnya, happynya luar biasa. Akhirnya eikeh jadi ikutan hepi deh….panjang ya komennya, dan intinya apa ya? ah sudahlah #menunduk

  4. Nay!! soalnya aku pernah dapet kejadian buruk di ATM gara2 nolongin orang, uangnya sih ga ilang, tapi ATM aku ketelen, langsung deh aku minta blokir ATM nya, untung uangnya masih utuh cuma agak shock aja. Mpe skrg belum smpet belum bikin ATM lagi, tp baguslah jd ga sering2 ambil duit heheheh..

  5. Baru baca judulnya aja lgsg tereak,”Nay!” mbak apalagi baca ceritanya ? kasus #2 gamungkin lah dia gak punya rekening wong dia bilangnya transfer (istilah perbankan), bukan kirim (istilah umum).

  6. Mbaaaaaa! Banyak yang minta tolong transfer ke stranger tapi katanya itu modus penipuan. Tiati ih 🙁

    Aku sih gak bakal mau, aku bakal suruh dia ke bank terdekat aja buat kirim uang kalau dia gak ngerti atm atau gak punya atau rusak dll. Karena di pikiran ku, sebelum kita minta tolong ke stranger, pasti kita usaha dulu dong mesti ngapain. Huhuhu.

  7. kalau yang enggak kenal sudah pasti ditolak, kalau yang kenal, dipertimbangkan lagi, tapi lihat juga sih kebiasaannya suka nipu enggak. Mudah mudahan ga ketemu orang yang minta transferin , soale saya orangnya ga enakan gituh..hehehe

  8. Alhamdulillahh aku blum pernah mbak. Tpi sejauh ini pernah minta tolong sih ke kakak, tpi jelas lah trasferannya dri mana… hhee

    tpi kalo hal itu trjadi padaku sama org yg ga, ato blum trlalu kenal, ato yg sduah kenal pun, jadi”nggak” keknya.

Tinggalkan Balasan