Iya, saya emang lagi sensi. Ada yang ngomong ga enakan dikit saya langsung ngamuk. Hauhauhau ?

Masalahnya, seringkali atas nama kerukunan antar warga negara, untuk beberapa hal yang bikin kesel, saya pilih mengalah dan meminta maaf meski bukan saya yang salah. 

Masalah kelar. Situ bahagia. Merasa puas karena saya ngalah dan bolak balik minta maaf. Nerima omongan ga enak, telen aja. Karena saya cenderung menghindari konflik, terlebih dengan circle dekat. 

Untuk apa? Ya menjaga hubungan baik aja. 

Lalu, ketika semuanya dianggap clear, dan ada yang mengungkit ungkit lagi dengan kosa kata songong bin nyebelin, ya saya sekarang yang ganti ngamuk. Saya punya niat baik, tapi malah dibalas dengan kata-kata songong yang menyakitkan hati. Capek sih, kalau saya doank yang harus menjaga perasaan orang lain sementara orang lain semena-mena sama saya 

Saya kalo lagi ngamuk jelek banget lho. 

Kalo ada yang bilang jangan deketin sosmed pas lagi bete, hauhauhau, maaf ya saya malah luapin di blog :)))

Saya beneran lagi mangkel ini. Saya sakit hati parah. 

Enaknya ngapain ya biar mangkelnya ilang?

#postinibakaldihapussetelahsayaudahgamangkellagi

23 thoughts on “Lagi Sensi”

  1. Klo mangkel ya tidur. Tapi buat apa sih jaga perasaan dan memendamnya. Lebih baik sampaikan ke orang yang bersangkutan bahwa ucapanya menyakiti Anda. Biar di masa depan ia tak melakukan hal serupa pada Anda dan orang lain.

    1. Iya, tapi harus memikirkan jangka panjang ke depannya juga, karena saya berurusan dgn org sensi yg ga bakal bisa bicara dgn kepala dingin dan selalu suka nyinyirin orang. *lah, saya malah curhat lagi ?

  2. komen ah sebelum dihapus. iyak, setuju. kulineran aja hehe. tp jgn dilampiasin ya, jd nambah berkali-kali.
    kalo aku lbh suka tidur, mbak, meski awalnya kepikiran, tp ditidur2in lah.

  3. NgeRujak Cingur Na, opo bebek krengsengan, opo nyego sambel Mak Yeye *huahaha panganan thok. Tapi aku sependapat dengan Shiq4, daripada memendam perasaan, lebih baik disampaikan saja apa yg tidak sepaham. Lebih baik buka2an didepan daripada disimpan didalam hati.

  4. Ambil koran bekas trus disobek-sobek, habis itu sobekannya diremas2 dan lempar ke tong sampah. Olahraga, pergi ke taman, main permainan yg bisa teriak2 sepuasnya. Mudah2an mangkelnya cepat hilang ya mbak. 🙂

  5. “Nerima omongan ga enak, telen aja. Karena saya cenderung menghindari konflik, terlebih dengan circle dekat. ” —–> itu aku bangettt Na..tapi sekarang aku belajar buat “speak out” lagi gakmau ngorbanin perasaan demi orang lain . klo gak suka ya bilang gak suka.. dah bodo amat deh..kesian ama diri sendiri selalu ngalahan mulu ..hueheheh

    semoga cepet enakan lagi ya suasana hatinya *peluk

Tinggalkan Balasan