Aah…saya lemah kalau disuruh mikirin judul.

Jadi ceritanya ada kucing yang sekarang numpang tinggal di rumah saya. Maklum lah ya, yang punya blog ini jarang banget tur keliling dunia macem turnya mbak Teilor Swip. Jadi yang bisa diceritain di sini ya seputaran ghibah antar tetangga, misuh-misuh ga jelas, ato mentok mentoknya ya nyeritain kucing. Pingin sih sekali-sekali ceritain tentang koleksi berlian. Tapi ntar ketauan ngibulnya donk. 

Iyain aja lah ya. Biar atiku seneng.

Karena saya pecinta hewan berbulu berkaki empat ini, maka ya asik asik aja kalo ada kucing main ke rumah. Saya sama Mr. M sampe beliin doi makanan kucing kiloan. Biar pas main ada cemilannya gitu. Kan sebagai tuan rumah yang baik kudu menjamu tamu.

Jadinya ya emang dia memutuskan tinggal di rumah kami dengan sistim shift. *apapula iniii?*

Gini, kalo dia malemnya tidur di rumah saya, maka malem besoknya dia tidur di rumah tetangga saya. Kalo dia tidur 2 malem di rumah saya, maka 2 malem besoknya dia tidur di rumah tetangga lagi. Begitu terus siklusnya.

Tergantung menu hidangan yang disajikan si tuan rumah.

Emang ini kucing ga jelas majikannya yang mana ???

Namanya siapa?

Gak ada nama khusus. Mr. M manggil dia, Cing Kucing. Saya manggilnya Ucing Marucing. Ga ada hubungan khusus sama Cecep Gorbachep atopun Chicco Jericho sih.*preeetttt lawakannya najis*

Nah, saya sih belum ngecek KTP si Ucing. Tapi dia doyan banget bangunin orang kalo waktunya sholat.

Pas subuh, kalo alarm saya bunyi, Mr. M udah bangun sementara saya masih tidur, udah deh itu si kucing langsung naik kasur. Rambut saya dijambak, kepala digigit-gigit, jempol kaki digigit. Kalo saya akhirnya bangun tapi pindah tidur ke sofa karena ngantuk, maka teror si kucing ga brenti. Dia bakal ikut naik ke sofa lalu kuping saya digigit-gigit. Intinya dia bakal brenti kalo saya sudah ambil wudhu dan dia bakal nungguin saya selesai sholat. Hahaha berasa punya satpam.

Nah, kalo udah sholat trus tidur lagi? Maka si kucing ga bakal gangguin. Dia bakal ikut naik ke kasur, cium pipi saya dikit. Lalu turun dari kasur dan malah ikut tidur juga tapi di lantai. Eh suka suka dia juga sih. Kadang di lantai, kadang di sofa, kadang di karpet, kadang di keset depan kamar mandi.

Suka suka dia. He’s the boss.

Kemarin malem, saya sama si kucing berdua doank nonton tv. Mr. M lagi di kamar.

Lah kok tiba-tiba aja ada bau ga enak. Aslik busuk banget. Saya yakin seyakin yakinnya kalo saya ga kentut. Mr. M juga ada di kamar. Masa iya kentutnya nembus tembok? Suparman donk.

Apa mungkin si kucing yang habis kentutin  saya? Itu sumfah baunya aseeem banget!

Saya tanyain ‘kamu kentut ya?’
Dia diem aja. Meski dituduh sedemikian rupa. Tidak berusaha mengelak atopun membela diri. Apalagi merasa terdzolimi oleh tuduhan saya. Mukanya lempeng. Luruuuuss ruuss kayak jalan bebas hambatan yang tak dihiasi sleeping police.

Googling googling daaaannn….jreeng jreeeng emang bener kucing bisa kentut. Baunya lebih busuk dari kentut manusia karena kucing hewan karnivora, protein yang dimakan tinggi. Makanya kentutnya bau busuk.

 Mateeekk!

Masa menu cemilannya si kucing kudu saya ganti jadi kulupan pecel sih? Kemangi? Mentimun? Taoge? Kacang panjang?

Cing ucing marucing, kamu boleh kentut. Silakan saja saya ga ngelarang. Karena lucu aja tauukk dikentutin sama kamu. Tapi pliss kentutnya jangan deket-deket saya ya. Bau boookk…..

Salam miiaaww

Tertanda,
Salah satu majikanmu yang punya senyum mempesonah tiadah tarah

25 thoughts on “Kucing Meong Meong”

    1. Jarang kufoto dia, sekalinya punya fotonya, si kucing pas nangkring di atas pak suamiku yg lagi tidur pules. Ga sopan bgt ???
      Waaaaaa waaaaa kucing baru ??
      Hahahha pernah dikentutin juga mbak?

  1. Aduuh lucunya kuciing, jadi ingat beberapa tahun yang lalu aku dan suami punya profesi.. tukang pungut anak kucing, ada banyak dan beberapa kucing yang aku pelihara..

    Iya, kucing kalu kentut bauk.. asyem..

      1. Nggak, takut nggak konsisten ngerawatnya lagi.. Kemarin ada sih anak kucing yang ngendon di rumah.. dimandiin ama suamiku, eh malamnya balik maning ama Ibuknya.. Iya, memang seharusnya kucing2 jalanan itu jgn dibiarkan banyak liar.. populasinya meledak..

        1. Oh ya satu lagi mbak, kmrn ada sodaraku yg keguguran pas hamil 4 bln krn kena tokso. Dia ga piara kucing, tp kucing tetangganya suka wara wiri di rumahnya. Nah ini, pak sumamik udah wanti wanti kalo ntar hamil ga bole mainan kucing ?
          Piye carane kucing liar biar populasinya ga meledak? Masa disuruh ikut penyuluhan KB? ???

          1. waaa turut berduka cita ya utj sodaramu.. fyi, aku dulu sebelum hamil piara banyak kucing gak kurang2 loh dinyinyirin gak bisa hamil dkk, kalau hamil bs tokso dkk.. pas lagi baru dpt baby setelah 3 thn kan.. tp Alhamdulillah bersih dr virus tokso say, malah ipar2ku yg steril dr kucing pada kena.. Wallahualam..

            Tp penyebab torch itu ada banyak kok, gak melulu kucing.. makan makanan mentah, misalnya.. lingkungan yg kotor.. cmiiw yaa, udah lama gak apdet..

            akupun tak tahuu huhuhuhu.. dulu si sempet mau jd relawan di pondok pengayom satwa utk bw kucing disteril d sana.. tp udah nggak lagi

Tinggalkan Balasan