Tadi pagi saya ditelepon oleh entah siapa, karena nomernya diprivate. Alias disembunyiin. Sini jawab halo halo halo, sana dieeemm aja. Agak lamaan, dan gak ada suara apa-apa. Saya tutup teleponnya. Beberapa saat kemudian, kejadiannya berulang lagi.

Selama ini saya hampir tidak pernah menjawab telepon atau pesan pendek jika saya tidak mengenal si pemilik nomer tersebut. Sayangnya, saya juga bukan tipe orang yang suka nyimpen nomor telepon orang lain, kecuali yang bener-bener deket sama saya. Daann….kemarin beberapa kali ponsel saya sempet rusak dan terpaksa ganti. Hingga fix ga ada data yang tersimpan. Jadi kadang gambling, ini siapa ya? Djawab apa enggak ya enaknya ??

Jadi, maaf ya buat yang tiba-tiba say hai di whatsapp lalu saya nanya: “ini siapa?”

Balik lagi ke nomor privat. Beberapa waktu lalu, saya dapet sms dari entah siapa. Sms nya seringkali tengah malem. Gak pernah saya bales. Saya blokir dan masukin daftar spam.

Beberapa kali juga ditelpon sama private number. Gak saya jawab.

Saya pernah berurusan sama teror meneror ginian. Dikatain jorok, dipisuhin, diteror. Mention it, saya pernah ngalamin. Reaksi saya? Awalnya setres. Lama-lama saat makin ngelamak, udah gak saya gubris lah. Kalo saya lagi gak waras alias lagi bete karena kerjaan segambreng dan situ ngerusuh, situ pasti saya pisuhin balik.

Saya jarang sekali ngasi nomer hp saya ke orang baru. Kecuali yang bener-bener saya kenal, dan tentunya bertampang baik-baik ??

Dan saya pasti bete setengah mati kalo ada yang ngasi nomer saya tanpa seijin saya.

Sama betenya saat pas enak enak tidur eh hp bunyi gara gara ada sms iklan masuk. Pliiss lah atuh, jangan tawarin saya kredit pake BPKB. Pleus bolak balik ada yang sms kalo udah deal harganya. Selamaat anda dapet hadiah bla bla bla. Tidak bisakah kalian kreatif dikit kalo mau nipu orang?

Mama udah gak minta pulsa, bentar lagi Mama minta takjil karena edisi bulan puasa. Lalu ganti Mama minta cucu karena edisi eksklusif kumpul keluarga pas lebaran. Yang zomblo mungkin dapet sms Mama minta mantu. Jangan sampe Papa ikutan sms bilang Papa minta Mama baru ??

Apa enaknya ganti nomer baru aja ya?
Aukh akh gelap.

Adakah kalian di sini yang punya pengalaman dengan nomor nomor tak dikenal?

34 thoughts on “Private Number”

  1. Sering banget. Kadang promo ini, asuransi itu atau SMS iklan dari provider. Seringnya telkomsel sih. Kadang sampek bingung orang2 inj -kecuali provider- dapat nomer eikeh dari menong?*tepokjidat*

  2. Pernah sih dpt tlp dr privat number sama diangkat dia diem aja. Secret admirer kali yaa hahaha. Tp itu duluuuuu…
    Skrg masih ada aja yg begitu yaa 😀

      1. Iya dpt hadiahlah – kdg dari bank yg aku gak punya rekeningnya, atau dari provider telp krn isi pulang padahal nomernya pascabayar atau yg terakhir udah angus, sudah cocok rumahnyalah pdhl gak punya property yg dijual, soal perubahan rekening pembayaranlah,

        Paling nyebelin yg telp sok kenal sok dekat, trus pake jurus ‘masak lupa?’ Ih sombong…

        Yg terakhir marah dipanggil ‘bapak’ – karena saya tanya bapak dengan siapa ini, cari siapa,

  3. dulu mah sering, skrg udah nggak
    pernah ada tuh satu orang, via SMS aja sih ga pernah nelp, maksa kalo aku itu si A, kekeh bgt klo aku itu si A, melas2 kenapa aku ga kenal dia lagi, kenapa aku kok jahat sama dia dll dsb, minta kerjaan lah, sampe tengah malem juga gitu, “ya Allah, semoga A (aku ceritanya) inget kembali padaku, jangan putuskan tali silaturahmi ini ya Allah” bleeeh tengah malem aja gitu dia sms kayak gitu

  4. Aku kalo telepon masuk nr anonim ngga pernah kuangkat. Misalnya yang telp perlu aku, dia akan tinggalin pesan di voice mail atau kirim WhatsApp/sms. Walaupun ngga seheboh di Indonesie ttg telemarketing, tapi paling males ditelpon perusahaan nawarin ini itu ya.

    Btw, Ketahuan kah pelaku yang terror kamu itu dulu?

    1. Iya, mbak Yo. Mengganggu sekali yg nawarin2 itu.
      Dulu, ketauan dan kenal banget sama yang neror. Karena dia rada sedeng menjurus psiko *i think, mengacu pada teror sms dan telpon secara terus menerus dengan kata kata kasar dan ga sopan, yang semua sms nya masih saya simpen, in case kalo ada apa apa di kemudian hari. Bahkan ada temen saya yg juga diteror*
      Lebih baik saya yang menghindar. Udah, ga mau berurusan lg dgn org tsb.

  5. Private number itu unknown number ya?? seringgg bangetttt kalau sore2 ada yang masuk kayak gitu.. aku juga sekarang kalau ada yang tlp gak ada namanya, nomor gak dikenal, gak pernah diangkat, kalau memang butuh, minimal pasti orgnya akan sms atau mungkin whatsapp..

  6. Aku sih kalau ada sms yang “jahil” dengan iklan bokep atau ngajak kenalan gak jelas dan itu berulang sampe terus2an, aku klik spam number aja. Biasanya udah di masukin spam, gada lagi sms yang masuk dari orang antah berantah itu mba hihihi.

    Tapi dulu sih aku gak kaya gitu, ada yang ganggu, aku telfon balik. Aku tanya ada apa, mau ke siapa, jangan ganggu, gausah ngajak kenalan blablabla aku omelin pokoknya sampe akhirnya gak ganggu lagi huahahaaha #galak

  7. Ngga pernah angkat tlp / nomor2 tlp yg mencurigakan huakakakakak…. Traumaa akooh, pernah angkat nomor ngga jelas ternyata mantan minta maaf, oh no.. penting amat sih.. udah 6thn yg lalu gitu lhooo move on dong masa tetep nyimpen nomor akooh #eh XD

Tinggalkan Balasan