Jadi ceritanya saya lagi seeing-seeing and smelling-smelling di suatu counter bodycare. Diladenin sama mbak SPG yang rada genggeus. Doi nanya saya mau nyari apa bla bla bla. Saya bilang mau beli sabun.

SPG : “Nyari sabun apa kak? Sabun badan? Sabun muka? Apa sabun kewanitaan?”

Sabun kejantananlelaki ada gak mbak? ??
*semoga ga ada yang nyasar ke blog ini pake search term aneh aneh*

Begitu saya bilang sabun mandi buat badan, sama dia langsung deh dikeluarin semua testernya. Saya bauin satu per satu. Lah kok mbaknya bilang,” Ini kak. Kalo buat kakak lebih baik pake yang ini. Ini fungsinya buat mencerahkan kulit. Kalau kakak pingin kulitnya lebih putih dan cerah, sekalian beli lulurnya, kak.”

Maksud ngana? ??

Saya nolak. Akhirnya saya pilih sabun yang wanginya seger, bukan yang fungsinya mencerahkan. Tujuan mandi adalah biar badan bersih ples tubuh syeger wangi. Setujes?

Lalu saya bauin body butter. Doi nawarin lagi, tapi saya tolak karena kebetulan stok body butter saya yang wangi olive masih ada. *pelit*

SPG :” Kalo olive cuman buat melembabkan, kak. Sebaiknya kakak pake yang ini aja. Ini untuk mencerahkan dan memutihkan kulit, kak. Atau sekalian sabun mukanya? Pilih yang ini kak. Ini ngebuat muka kakak lebih cerah.”

Situ mau ngajakin berantem?
Trus, kalo gue item emang kenapa, Sis? *banting etalase*

Hahaha, saya jadi kasian ih sama embaknya ???. Gpp ya, namapun juga kerja usaha jualin barang.

Dibully Item, dekil, kumel, kucel sih udah dari sejak sebelum negara api menyerang ??? Mensyen it lah. Aku sampe khatam dikatain gitu. Ini serius lho. Coba tanyain temen-temen saya yang tampangnya pas-pasan tapi sok belagu sok kecakepan suka bully saya item ???

Pertanyaannya:
 Apa para perempuan di luar sana menetapkan kulit putih sebagai salah satu dasar tolok ukur kecantikan?

Kalo saya jujur, dulunya sih iya. Dih postingan lu ga jelas  banget.
Flin flan??

Gak…maksudnya gini, karena sudah terlalu lelah dibully, saya jadi ikut kemakan iklan kalo putih itu cantik, putih itu kece, putih itu lovable, dan kebanyakan orang juga seneng pastinya kalo dipuji puji putih. Ya iya, jujur…emang seperti itu kenyataannya. Saya suka aja ngeliatin mbak mbak berkulit putih berwajah cantik. *pleeuss merasa sirik luar biasa*

Lalu, apa saya beli produk pemutih?
Iya. Tapi semampu isi dompet sih. Hahaha ???
Sampe sempet make beberapa produk pemutih trus malah muka jadi bruntusan.

Lalu males lagi. Sampai produknya expired. Sampai sekarang ga pake apa-apa lagi.  Dan tetep item donk. Hahahaha.

Sebenernya ai don ker. Iya gue emang item, trus lu mau apa?

Mau endorse saya EsKeTu ?

Waah bolelebo banget. Email ke
mrs(dot)muhandoko(at)gmail(dot)com ya ???

Ga ada yang salah dengan keinginan menjadi lebih putih. Ga ada yang salah dengan keinginan terlihat cantik. Wajar kok. Itu sudah kodrat wanita. Apalagi, kalo pas kumpul-kumpul sesama wanita,dan dibilang eh kok makin cantik aja seus ini, pastinya donk hati riang gembira jantung kebat kebit. Bangga. Wajar kok. Lumrah. Gak ada yang salah.

Apalagi di luar sana bertebaran quote bahwa penampilan istri adalah tolok ukur kesuksesan suami.

Jadi, gimana donk?
Menurut pemahaman saya yang cetek ini, cantik tidak harus putih. Dan terlahir tidak berkulit putih, bukan berarti harus pasrah dan cuek lalu penampilan lu dekil.

Kalo situ kulitnya udah putih? Ya asik donk. Udah bawaan kece dari lahir.

Kalo situ kulitnya ga putih? Maksudnya item gituh? Sawo kematengen banget? Kayak yang punya blog ini, gituh? *ada yang baper*  Ya mandi aja yang bersih, wangi, rapi, jangan berdendong kucel. Biar ga keliatan dekil kayak upil nempel di capil.

Naomi Campbell, Laura Muljadi, justru keliatan eksotis kan dengan kulitnya?

Udah ah, just be yourself. Jangan baper lagi ya kalo ada mbak mbak SPG yang nawarin produk pemutih nan pencerah ke elu. *ngomong ke diri sendiri*”

Bilang aja gini,”Mbak, pliss deh jangan bikin aku sensi. Aku gak butuh krim pencerah muka darimu. Karena masa depanku jauh lebih cerah daripada mukamu. BHAY!” ✋

Jadi…..ada yang pernah sensi gara-gara dikata-katain muka item gak?

image

Xoxo,
Nana – yang fotonya keliatan putih padahal aslinya dekil
Nana – yang tetiba salut dan hormat graak sama Hulk. Karena yaaa….dia tetep setia sama kulit ijonya meski di luar sana banyak yang jualan krim pencerah masadepan

68 thoughts on “Harus Putih, Ya?”

  1. Sayasayasayadooong pernah ngethek minta dibeliin Sinzui sama Ibuk sampek beliau kulakan buat toko. Dipake satu gak ada efek, dua sama aja akhirnya akupun lelah. Hahaha.
    Trus paling epik sabtu kemaren pulang nonton berdua aja ama A. Di lift ada buibu (sok) ramah nanya-nanya n ngajakin A ngobrol. Weh trus noleh ke eikye nanya:
    “Mamanya manah ini mas anaknya? Pasti mamahnya ya yang putih? ” dengan muka lempeng selempeng tugu pahlawan. Bokkk!!! Ngana ngajakin berantem Bu?? *sibloggergantengtapiemangitempunlelah

      1. mas dani, emang roger pernah jadi gerhana yak? hihihi
        aku jugaaaaa, segala pemutih *untung ga nyobain bayclin* duluuuuuu pengen dicobain, ya tapi gimanalaah, seharian main diluar ya ga putih2 jadinya hihihi

    1. Mwuahahaha aku ngakak bagian pertama dan terakhir. Owalaaahh Dan ternyata dirimu pernah terobsesi dengan Sinzui ??? pasti pas kuliah oles2 Sinzui nang kamar mandi kampus yo haha. mungkin ibuk yang ngomentari dirimu dibagian terakhir itu perlu diolesin Sinzui sedikit mulutnya biar ga asal ngomong.

    2. Hahahaha ya ampun mas dani, maapkeun. Aku ga pernah pake sinjui, pakenya Hazeline snow white, ponds, garnier. Sampe abis beli lagi abis beli lagi. Dan sumpe laah ga bakal berubah jadi putih ???
      Untung ya mas A putih kayak mamahnya….*eehhgimanagimana

  2. Wuahaha kocak. Ah kulit saya sudah sebegini, diterima sajalah, masih banyak orang-orang di luaran sana yang kulitnya bermasalah banget dan untuk punya kulit normal pun mereka mesti berjuang mati-matian… :hehe. Cuma ya tetep mesti dijaga dong kulitnya :haha, minimal dirawat deh tapi jangan dibikin yang aneh-aneh :haha.

  3. Saya juga item (sawo kematengan kok) dan ya udah bersyukur aja. Dari dunia awam hingga dunia hiburan, kulit putih macam chelsea islan memang jadi tolak ukur cantik. Tp buat yg ga putih, kuning, coklat, item, bahkan hulk sekalipun. Tetap wajib dihargai dong.

  4. Industri iklan dan Industri kecantikan yang menempatkan bahwa wanita cantik itu adalah yang berkulit cerah, rambut lurus panjang, tinggi langsing, hidung mancung. Akhirnya terbawalah dimasyarakat bahwa definisi cantik itu ya yang digambarkan iklan. Cantik hatinya dan berbudi pekerti yang baik akan memunculkan aura kecantikan abadi *PMP banget ya ini (((PMP))) *ketahuan angkatannya?

    1. Oohh….PMP…aku mah udah PPKn. Jadi angkatanku masih di bawah mbak deny kan ya?
      *malah bahas angkatan ???

      Di sekolah dulu, yg cantik cantik mah gampang bener jadi idola. Yg buluk buluk, mending kalo udah lulus masih diinget pernah jadi temen satu sekolah ???

  5. Oalaaaa.. mBak nya minta dikeplak.. untung lagi gak sensi yah, Na.. nanti balik urusan kantong plastik.. 😛 Btw, kalau aku dulu pengen banget kulitnya jadi gelap, semacam tanning gitu deh, pas giliran dah gosong kena matahari terus, malah stresss, pengen putih lagii.. #banyakmaunya haha..

  6. Orang yg kulit putih kayak bule malah pengen kulitnya coklat sampe pake acara berjamur.
    Kalo aku, enakan apa adanya aja mbak. Tapi aku pake produk cuci muka yg whitening. *lha ?

  7. Standar kecantikan memang aneh. Di Indonesia obsesi mau putih, di negara-negara barat malah sebaliknya. Kulit berwarna tanda sehat kata yang disini. Kulit putih pucat. Apalagi musim dingin orang sini ya ke solarium, kabin dengan sinar menghitamkan badan, biar penampilan kulit seperti tanned, habis berjemur matahari 😉

  8. Aku malah takut pake kosmetik dkk yg iming2nya mencerahkan / bikin putih / dkk

    Takut merkurilah, takut efek jangka panjang, takut alergi, takut bikin sensitif, takut ketergantungan… Pokoknya klo ada label whitening biasanya lsg aku bilang nggak, dan gak dilirik sama sekali

    Bebas jerawat, gak minyakan, gak kering, gak ada flek item, gak komedoan… Rasanya udah bahagia

  9. bete ya emang kalau digituin, aku jg pasti sebel dan pasti ngelirik nyolot..

    Kalo kata alm. bapakku bukan kuli coklat yang jelek, tapi kulit yg kusem.. mau warna apapun, mau putih,kuning atau item kalau kusem pasti disebut ngelumut.. *brb segera tidur biar gak begadang*

  10. Aku dulu jaman smp -lagi labil2nya- suka ganggu gitu kalo dikatain item. Ga sampe drop sih. Cuman kayak “iya, gua item, kenapa? Jelek ya?” Stereotype oh stereotype. Dan dengan segala daya upaya dicobain itu produk pemutih. Dari lulur, masker, sabun, sampe marut2 bengkoang sendiri. Ga ngaruh, lalu nyerah. Hahaha. Namanya udah bawaan dari sono nya yahh 😀
    Yang penting bersih dan ga kusem 😉

    Sekarang seneng banget liat kulit cewek coklat glowing2. Sehat dan terawat gitu keliatannya 🙂

  11. Na ini nih alasannya aku seringan beli online kalo di Jakarta hahahahaha. Suka disuruh beli memutihkan juga (padahal coklatnya kulitku emang sengaja bikin) atau dikasih saran buat muka (ini bagus loh kak buat kulit berminyak/pori2 besar/dsb) suka aku tinggal aja drpd komentarnya menusuk hati

    1. Mar, kalo di sana ga pernah digituinkah? Ditawarin pencerah?
      Atau sis sis di sini yang kemakan stereotype putih is everything ya ???
      Aku ga masalah sama orang putih, coklat, item. Yang jadi masalah itu justru orang lain yang suka komen karena dia sendiri kemakan iklan ??

  12. Anakku juga sering dikatain item sama temennya. Dia suka minder. Tapi aku bilang, biar aja lo item yang penting hati lo putih kayak ibu peri*tsaaahh
    Saya juga bilang item itu eksotik. Bule aja mati2an berjemur di pantai biar kulitnya rada gelap. Mame yang juara dua America’s next top model juga gelap. Jadi, nggak usah repot sama bullyan deh…

    Begitu juga sama Mbak cantik pemilik blog ini…stay kalem aja dah. Yang penting kayak kata Mbak Nonik di atas…sehat terawat

    1. maap nimbrung. kapan hari kulit wajahku sempet menggelap sampe gosong, separoh (yg ketutupan jilbab, tetap putih, hahaha). sedih amat, gituyah. tp trs aku ngeliat Farah Quin yg uayu tenan dengan kulit wajahnya yg sawo matang eksotis. lalu akupun tak sedih lagi…. #truestory

      1. Saya juga pernah belang pas KKN yang ketutup jilbab lebih cerah. Akhire pakai pondsnya di bagian yang kena matahari aja. Tetep nggak putih sih tapi minimal nggak belang hehe

  13. Cantik itu putih, rambut lurus, kurus, kaki jenjang, mata cantik, idung mancung & bibir merekah Naaa… selain itu kagak hahahaha *mintadilemparSinzhui*

  14. bukannya punya prinsip cantik itu putih na, tapi pengen ganti warna kulit aja sih hahahhaa
    biasalah itu mah jaman2 galau dahulu kalaaaa,
    sepupuku pake tuh, apa ya merknya lupa, ya tapi dia emang jadi putih sih, mukanya, tangannya sih nggak hehehe
    ipar aku, cowo, malah lebih takut lagi kalo warna kulitnya tambah item, nggak dia ga pk sinzui ky mas dani (numpang ngikik lg) tapi dia klo keluar rumah *pake motor* harus bener2 nutup badan, jaket, sarung tangan, penutup muka, kaos kaki, sepatu, wiih pokoknya klo dia keluar bw motor, kulit sama sekali ga mau diliatin sama si matahari

  15. mbak, aku bingung… kalo dikau aja dibully item, gimana aku hahaha. tapi emang sih ya, indonesia sasaran empuk banget untuk marketing produk-produk pemutih *bayclin kali*. even produk korea aja ada whitening segala, mau seputih apa lagi coba -__-” atau memang khusus dipasarkan ke negara2 para wanita pengharap kulit putih yak 😀

    selama tinggal di eropa, aku gak pernah ketemu produk pemutih… yang banyak malah produk bronzing untuk kesan tan hahaha, pasti laku tiap summer *lain padang, lain belalang 😀

  16. Di kampung halaman, warna kulit kuning langsat cenderung putih menjadi standar tertinggi dalam menilai seseorang. Ga jadi masalah bentuk badannya seperti apa, selama kulitnya berwarna seperti itu maka orang tsb dianggap memiliki poin plus.
    Saya pribadi paling ga suka dikomen seperti itu. Bagi saya, kulit sehat jauh lebih penting daripada sekadar warna. Putih tapi ga sehat buat apa?

  17. Waktu masih abg labil saya begitu suka sama wanita berkulit putih (bukan pasi). Sampai berkhayal punya istri harus punya kulit mulus seperti itu.
    Tapi seiring perkembangan kedewasaan, akal sehat lebih mengemuka. Biarlah sawo matang yang penting sehat.

Tinggalkan Balasan