Halo, saya lagi pengen sebar-sebar wewangian dari salah satu produk lokal nih. Yang harganya cukup ramah di kantong tapi hasilnya ga kalah ama produk lain yang lebih mahal.

image

Jadi ceritanya saya lagi gandrung sama body butternya Mustika Ratu. Kenapa MR cyin? Gapapa sih, karena kulit ekeh yang sawonya terlalu matang ini cocok aja. Kapan hari beli body butter merek lain, baunya uenaak banget kayak wangi bubble gum. Tapi di saya ga cocok, kulit jadi iritasi merah merah gitu. Semacam mrunthus. Yaudin cobain MR aja.

1. Jasmine Body Butter

image

Di kemasannya sih tersebar janji melembabkan kulit dengan aromatik melati. Serem donk? Kayak baunya Susanti donk? Gak, baunya ga semistis bau tante Susanti yang lagi nyemil melati. Ini baunya bukan wangi melati horor, tapi kayak apaa yaaa…melati melati yang dipake sama pengantin Jawa itu lho (eh, selain adat Jawa,adat mana lagi ya yang pake untaian melati?). Wanginya seger nan eksotis. Enak banget saya suka.

Diolesin ke tubuh setelah mandi. Atau kalo setiap diperlukan juga bisa. Tapi, note aja nih, kalo di udara panas kayak Surabaya, kalo kebanyakan pakenya, di kulit berasa lengket. Jadi secukupnya aja, karena segala sesuatu yang berlebihan itu sesungguhnya tidaklah baik *kibas kibas sajadah*

Untuk kandungannya sendiri udah keliatan bisa dibaca jelas di foto kan ya? *iye donk jelas, kameranyun kan baru. Bhahahaha* #congkak

2. Olive Body Butter

image

Wah ini dia baunya enakeun banget. Saya udah beberapa kali repurchase. Udah nyobain versi ‘ringannya’ juga. (baca: body lotion)

Si Olive yang kebetulan tidak punya hubungan apa pun dengan Popeye ini teksturnya lebih rich dari Jasmine, yang juga ga kenal sama Aladin. *oke skip, garing*

Dia juara banget dalam hal melembabkan kulit. Serius lho, kapan hari kulit saya yang kering akan sentuhan kasih sayang, diolesin ini rutin langsung balik lembab lagi. Dan kalo di kulit saya ga bikin iritasi.

3. Tuberose and Shea Butter Handbody Lotion

image

Wanginya eenaakk… mirip-mirip sama wanginya bodybutter Jasmine. Ya mungkin wangi sedap malam mirip melati kali ya?

Ini teksturnya juga rich, tapi ga se-rich bodybutter. Kalo diolesin, berasa pas lah di kulit. Ga terlalu lengket, tapi pastinya ga encer. Saya kadang kalo pake pagi hari di kantor, ntar siangnya pas wudhu gitu, masih terasa ada bekas nempelnya si body lotion ini di kulit. Biasanya kalau habis ngolesin si Tuberose, saya timpa lagi dispray pake air mawar. Kalo ada yang nanya, kenapa? Gapapa sih. Suka suka akuh donk maunya apa :))) Ntar ya saya tulis sendiri kegunaan air mawar ini.

Sebenernya, ada beberapa varian wangi lainnya untuk body butter, semisal wangi pepaya dan kopi. Cuma, kebetulan aja saya suka wangi Olive sama Jasmine. Karena jujur, saya ga bisa bayangin kalo badan saya bau pepaya ato kopi. Eneg lah. *eh maap yak, cuma opini aja*

Pros :
– wanginya saya sukaaa…laf laf deh pokoknya
– teksturnya rich, melembabkan

Contras :
– apa yaaa….kalo dari produknya sendiri sih saya ga ada kontra, cuma mungkin dari kemasannya aja yang terlalu gede. Saking gedenya, beli 1 wadah gitu bisa dipake 2 bulanan. Dan saya keburu bosan sama wanginya kalo kelamaan ga abis-abis. (200 gr)
-saking gedenya agak ga praktis buat dibawa mobile.

Mungkin, Mustika Ratu bisa mempertimbangkan untuk memproduksi dalam wadah yang lebih kecil? Hingga konsumen bisa beli dan mencoba beberapa sekaligus. Saya biasanya memindahkan sebagian isi bodybutter ke dalam wadah kecil bersih buat dibawa mobile. Sedang sisanya yng masih buanyak ituuuu, tutup rapat di wadahnya lalu masukin aja ke kulkas. Hal ini menjaga agar wangi produk stay fresh meski disimpen dalam jangka waktu lama.

Atau mungkin, MR mau berinovasi lagi dengan aroma baru lainnya? Body butter wangi menyan, mungkin? :)))

Repurchase?
YESS!

Bahkan untuk wangi Olive saya udah bolak balik repurchase. Untuk wangi Jasmine, pake satu set sama bodyscrubnya.

Ada yang pingin coba? Atau….wangi bodylotion kesukaan kalian yang seperti apasih?

36 thoughts on “Body Butter Mustika Ratu”

    1. Setauku, ada kosmetik yg bisa disimpen dalam suhu dingin, ada juga yg cukup disimpan dalam suhu ruangan krn suhu dingin bisa merusak kosmetik itu sendiri. CMIIW πŸ˜‰
      Kalo di aku, pas simpen si BB ini di wadah asli tutup rapat taruh kotak lagi, ga nyampur sama makanan lain.

  1. Aku juga pake waktu hamil, pake yg kopi, buat perut biar ga garis2 hehehe, tapi sih klo menurut aku krn dr awal tu perut udah gendut duluan, melar dikit ga bikin jadi strech mark kayaknya mah hahaha
    Abis itu jarang make lg, ya karena aku ga rajin sih, pernah pk BR, tapi kik kayaknya bikin gatel tangan, kayaknya ya, soalnya abis itu ga pernah pk lg, masih ada 2 tuh si BR, yg olive ama yg whitemusk

  2. Aku dulu pake nya body butter nya tbs. Suka semuanyaa.. Tapi karena lagi #sayanguangnya sekarang ganti wardah. Murah meriah ridho. Paling suka yang strawberry. Seger wanginya πŸ˜€

    1. Eh iya emang wardah itu baunya eeenaakk…dan (menurutku) wanginya lumayan tahan lama. Cuma aku kurang cocok, mrunthus di kulit. Padahal kalo ga mrunthus aku pingin repurchase si wardah ini lho

  3. Aku ga suka pake body butter. Pernah nyoba merk wardah, emang wangi bangeeeet sih tapi pas dipake lengket2 jadi pengen nempelin badan ke laki ganteng biar nempel terus gitu #astagfirullah

  4. Dulu sempet nyoba body butternya TBS, lengkeeeet apalagi Palembang panasnya kek matahari ada 12, jadi tobat makenya Kak, sekarang cuma pake body lotion aja. Tapi kayanya yang bau kopi enak kali ya *jilat-jilatin badan* eh? *sounds wrong* XD

  5. Jadi kepingin nyoba nich, tapi dimana mau cari πŸ™‚
    Aku nyetock body butter dari the Body Shop. Body butter harus kuat kalau tinggal di daerah yg cuacanya extreme. Import yuk MRnya, aku cinta bunga melati dan lavender πŸ™‚

  6. aku sukaaaa bgt sama wangi melati…. kemaren abis beli body lotion merk sebelah (Sariayu) yg melati. Encer dan cepet nyerap, kebalikannya body butter. Klo body butter, baru pernah nyobain Wardah yg stroberi. Yummy banget wanginya, lgsg berasa manis gitu ya akunya. Udah manis gini jadi tambah manis…. *dilepeh* hahaha. Klo yg Jasmine Melati-nya Mustika Ratu, mau nyobain sabun mandinya. Tadi udah intip2 di supermarket.

  7. Aku juga make ini yang olive oil sama coffee. Tadinya lama pakai body butter body shop tapi koq makin kesini body butternya lengket dan cepat hilang kalau kena keringat trus harganya mahal pula. yach sudah ganti haluan ke mustika ratu dan cocok buat kulit dan aromanya juga enak nga tajam.

  8. body butter sama hand & body itu bedanya apa?
    salah beli soalnya, mau beli lulur malah beli body butter..
    kira2 bagusnya diapaki waktu kapan body butter dan hand & bodynya??
    makasih

    1. Sama kok. Cuma tekstur bodybutter itu lebih kental lebih rich drpd handbody. Kalo saya kan kulitnya kering, jd lebih suka pake bodybutter.
      Saya biasanya bodybutter pake sehabis mandi, dan biasanya bertahan meski abis dipakai wudhu siang.
      Kalo lagi pengen wangi biasanya kuolesin lagi sih. Hehehe.

Tinggalkan Balasan