Jadi, kemarin saya dapet gossip hangat cerita tentang sista-sista cantik yang bermulut kejam. Ini bukan bermaksud ghibah terselubung yaa…Cuma pengen share aja, sekaligus sebagai pengingat saya pribadi, dan mungkin kakak-kakak sekalian bahwa jangan nistai wajah tampan dan cantik kalian dengan kalimat kezam nan menusuk khalbu.

1. Kisah si Sista Cabe

chili-664635_960_720
gambar : Pixabay

Kita panggil aja dia dengan sebutan SisCab. Kenapa? Karena mulutnya duheeiii…pedes sekali 😛

SisCab ini bapaknya masih seger buger. Tapii…SisCab ini gemar sekali menteror si bapak agar belio mau menjual sisa-sisa aset kekayaan yang dimiliki si bapak, dan memaksa agar warisannya segera dibagi. Beragam cara ditempuh agar si bapak mau menjualnya. Nah, apakah SisCab ini kehidupannya serba kekurangan? No, sama sekali tidak. SisCab ini kaya lho. Rumahnya ada di beberapa tempat di lokasi strategis (kebayang juga kalo dijual nilainya berapa duit tuh), mobilnya keluaran terbaru, kalo ngomongin duit dia mah nyebut ratus-ratusan jeti.

Dan…kalo ngatain bapaknya, woooo pedes sekali. Kayak orang makan rujak pake cabe level setan. Sampe di suatu titik, si bapak sakit hati……

 

2. Kisah si Sista Merica

pepper-525696_960_720
gambar : Pixabay

SisMer ini bibirnya senista si SisCab. Jaman dahulu kala….SisMer ini tajir melintir. Tapi yaaa…suka menghina dina kaum papa nan lara. Sampai akhirnya keadaan berbalik…sekarang denger denger segala hal yang dibanggakan oleh SisMer pelahan-lahan menghilang. SisMer ini dulunya konon pelit sama mertuanya. Daaann….kini entah gimana ceritanya doi dapet menantu yang pelitnya sama 😛

 

3. Kisah si Sista Wasabi

raw-fish-708279_960_720
gambar : Pixabay

SisAbi ini sebelas duabelas ama SisMer. Katanya sih dulunya juga tajir melintir, pokoknya keluarganya numero uno. Anak-anaknya paling pinter, paling priyayi, paling emejing, paling lalala yeyeye….

Lalu…dunia terbalik. Dan, kisahnya sama seperti SisMer. Anak-anak yang begitu dipujanya, di akhir hidupnya, tak memenuhi ekspektasinya.

 

Ironis sekali ya kisah para biang pedes di atas?

 

Lah lu ngapain ngemengin urusan rumah tangga orang, Na? Bukan…bukan begitu…jangan salah paham sama saya *benerin mukena* Ini menggambarkan bahwa seberapapun ‘oke’nya kita di saat ini, tolong jangan sampai terlalu jumawa. Jangan sampai ngata-ngatain orang. Dunia ini berputar…cyyiinnn….

Jangan sampai sekali-sekali bibir yang merah merekah merona dipulas lipstik seharga mabelasrebuan ini bertutur kata yang menyakitkan hati orang. Kita tidak tahu, apa yang didoakan orang yang sakit hati sama kita.

Hati-hati dengan bibirmu…

Terlebih lagi, hati-hati dengan isi hati orang yang terluka karena ‘bibirmu’

 

NB : karena judulnya pillow talk, harusnya posting malem pake postingan terjadwal. tapi kok akunya masih gaptek. disetting lah kok gak muncul muncul semalem. haha. sutralah jadi #morningtalk ajah 😛

 

57 thoughts on “Pillow Talk #5 : Hati hati dengan Bibirmu”

        1. hahahaha….laluuuuu jika anak kita blondie kek Georgie, maka akan timbul deramah. Sumamiks bakal nanya : jawab aku dek, ini anak siapa?
          *lalu bakal ada pillow talk dengan judul : Balada Anak Yang Tertukar

          1. bisik-bisik tetangga : iyah mbaa, cobain deh, harganya saja yang murah, tapi hasilnya gak murahan lho. ambil yang kemasan lisptiknya warna biru mba, tahan di aku, biar udah makan juga masih berwarna dibibir. kecuali makan gorengan 10 biji itu yang tinggal hanya bingkai digaris bibir doank mba :)) kalo seri viva queen di aku gak tahan mba, sebentar pake udah hilang 😛

  1. Hahai, hati-hati dengan mulutmu, karena mulutmu harimaumu. Ini bukti sih kalau semua perbuatan pasti akan dapat ganjaran, bahkan ketika perbuatan itu benar-benar sederhana, pasti akan dapat balasan. Doh, jadi pelajaran juga buat jangan terlalu sering nyinyir :hehe.

  2. yg siscab jahat bgt ihh sm ortunya, smp neror buat jual harta keluarga..
    amit2 naujibillah jgn smp kita kya gt ya mba,
    aq aja smp skrg ga mikirin warisan ortu yg gimana2, wlaupun ortu udh mulai sounding2 ngingetin kepunyaan mrka itu utk aq sm adek2.
    klo kta akang mah, jgn smp kita ngarepin kekayaan dr warisan. ga boleeh..

    btw, genk pedes itu ada dilingkungan sekitar mba nana apa di infotemen mba?hihi *kepoo

    1. wkwkw….genk cabe cabean ini di sekitaranku aja kok mbak. belum go inpotemen 😛
      iyaaa bener neng, setuju ama akangnya neng syera. lebih nikmat kalo hasil usaha berdua.
      #kita_mulai_dari_nol_ya 😛

      1. rumah tangga itu ibarat kya SPBU jadinya ya mba hihihi “dimulai dari nol ya”

        oalaah kirain cabe2an ini cuma ada di sinetron ratapan anak tiri-ratapan menantu-mertua teraniaya aja, nyatanya beneran ada 😀

  3. Wuaduh, emang harus selalu ati ati ya dalam berucap. kalo keadaan berbalik gitu, kelarrrr. siscab kok gak bisa legowo sih. Mbok ya berhenti, uang gak dibawa matik. *nyebut*

  4. Auwh, aku suka banget sama postinganmu mbak. Selalu seru!
    Kalo di tempatku dulu, anak2 yg masih kecil suka diancam dicabein mulutnya kalo nakal. Postingan ini kebalikannya ya, malah orgnya yg mulutnya pedas. Yg mulutnya pedas dikasih kecap manis aja kali yak. Hihihi.
    Ditunggu cerita pillow berikutnya ya mbak. 😀

  5. Mwahahaha, ilustrasinya kocak tapi “ngena” banget mba. Kalau sakit fisik masih ada obatnya, sakit hati obatnya opo toh.. Teh botol juga lewaaat. Haha..

  6. settingan apa sih yg gk muncul? pillow talk itu tadi? *malahkepoBINTIpenasaran*
    etapi emang cabe2an apalagi, pedessssss banget panas pisan *aka HOT* ooopsssss *digampartelenan*

Tinggalkan Balasan