Beberapa hari yang lalu, saya dapet message. Karena kita lama ga ketemu, si pemesej nanya hal-hal standar. Apa kabar lah, bla bla bla, lagi ngapain. Awalnya, saya nanggepin dengan fine-fine aja. Laluuuuuu….dia nanyaaaa…. *slow motion*

Mana ih foto anaknya?
Kok foto anaknya gak pernah diupload di medsos sih?
#hmmsudahkuduga

Saya jawabnya masih netral, oh iya memang saya belum punya anak. Belum hamil πŸ™‚

Lalu, dia nanya lagi. Udah berapa lama kosong?

Saya jawab juga masih sopan. X tahun πŸ™‚

Dan, selanjutnya dia komen lagi. Iihh jangan ditunda lama-lama. Jangan dibiarin kosong lama-lama donk. Kerja mulu ih. Jangan capek capek. Di rumah aja gitu.

Siapa yang nunda, keleuss? Ah, situ mau nanggung biaya tagihan kartu Temjon saya ?

Pada titik ini, saya jadi berpikir. Apakah dia pernah ditujes tujes pake knalpot helikopter? Apakah dia pernah digiles traktor?Β  Atau mungkin dia belum pernah ditabok pake rudalnya kapal selam?

Yang sabar ya, Na. Ngelus dada *dadanyaJupe*

Saya jawab aja. Kami gak nunda, emang belum dikasi kok.

Lalu setelahnya dia ngomong apa juga saya udah males nanggepin. Malesin banget. Judging orang seenak udelnya dia. Emang siapa ngana?

Selama ini, kalau ada orang yang tanya, saya jawab dengan sopan. Selama dia juga nanya dengan sopan. Dan biasanya saya fine-fine aja. Dapet kabar ada temen dan sodara hamil ato lahiran,saya juga ikut seneng. No hard feeling.

Saya cuma gak suka aja dijudge. Atau dikasihani. *mending dikasihduit*

Ah, terserah orang mau ngomong apa. Yang penting saya bahagia :)))

Tipikal orang sini ya, tabokable and toyorable.

Lu kuliah? Kapan lulus?
Lu udah lulus tapi Lu jomblo?Β  Kapan married?
Lu udah married? Kapan punya anak?
Lu udah punya anak? Kapan punya anak lagi?
Lu udah punya anak lagi? Kapan punya mantu?
Lu udah punya mantu? Kapan punya cucu?
Endebrei endebrei. Sampe ntar Kate Middleton temenan ama Doraemon juga pertanyaan kek gini gak bakal ada abisnya.

Tuh kan, saya nyampah lagi di mari. Iihhh kapaaaan nulis postingan yang bermanfaat. Bhahaha :)))

Sekarang saya tiap hari lagi konsumsi sayur. Meski eneg hajar bleh :p Soalnya ga suka sayur siihhh :)))) Trus konsum buah. Anggur, apukat, kiwi. Pokoknya yang gitu gitu deh.
*etapi apukat sekarang lagi mahal gilak*
*lalu dijejelin apukat sekilo*
*namapun usaha ye bookk, gak murah*
Lalu, saya konsum susu juga sih. Bukan yang khusus. Tapi lebih ke UHT. Tapi, saya juga rada bertanya-tanya. Sebenernya susu yang beredar di pasaran bagus gak sih ?

Adakah kalian di sini yang lagi TTC? Konsum apa aja sih? Share donk πŸ™‚

60 thoughts on “Tentang Etika Bertanya dan TTC”

  1. ah itu mesti yang nanya termasuk orang yang sekali ‘buat’ langsung jadi kali yah, nggak ngerti gimana perasaan orang yang ditanyain. Ikutan dong ngegiles pake traktor πŸ˜€

  2. Aahahahha.. nyampahnya menghibur koq, Mbaaa…
    Aku baru TTC rencana taun depan, sih. Tapi dulu TTC anak pertama juga lumayan lama. Yang jelas sih hidup lebih sehat, ya. Ga minum soda (ini susyeeee banget.. secara udah kadung cinta sama kokakola..), menghindari MSG sama banyakin makan kacang-kacangan. Sama minum vitamin E dan kaplet asam folat dari dokter, walo sebenernya tersedia di apotek juga, si.. Trus olahraga buat nurunin jumlah massa lemak, skalian biar fit di kasur #eh Itu semua dilakuin ga cuma aku, tapi hubby juga, biar sama-sama sehat dan kuat.
    Trus yang gak kalah penting jadwal berbuatnya yang diatur. Ga boleh tiap hari (ini juga susyeee, secara masih penganten baru..), musti dijeda 2 hari sekali pas masa subur. Kalo ngitung masa suburnya sih banyak lah di googlestore. Abis itu alhamdulillah 6 bulan langsung hamidun…
    Oh iyaaaa, aku juga ikut forum TTC di femaledaily.com biar ngerasa seneng kalo aku ternyata ga sendirian TTC dan dapet support dari ibuk-ibuk laen…
    Hope it helps ya, Mbaaaa…. Fightiiiing!!!

  3. Setuju sama blokino. Kebanyakan org yg kukenal emg ga perlu nunggu lama untuk bs dikasih hamil. Sing model koyok awak ndewor iki rodok limited edition (jadi sering bikin org bertanya2: ente berdua NGAPAIN AJA SIK?) apalagi yg sampe nunggu 7 tahun…. #iya #aku #akucurcol πŸ˜† Insyaalloh dirimu ndak sampe 7 tahun ya πŸ™‚ dimudahkan dan disegerakan πŸ™‚

    Resep TTC ala saya: minum madu pasutri (ada di K24), minum habbatussauda, berbuat setiap hari (ini kata dokter Suryo SpOG– coba cari FB Page/wordpress nya), jgn ketinggalan masa subur, dan tips terpenting dariku: pastikan dirimu berovulasi bhahahhaak…. Setelah 6,5 thn merit dong, baru ketauan sama dokter di Sydney klo mensku teratur banget tapi…. Nggak tiap bulan ovulasi, zzzz…. Jeder banget .

    1. mbaaak meeemm sini aku peluk dulu. bhahah :)) ah, semoga kita disegerakan aja ye book. itu 7 taun udah khatam donk dikomenin orang :/
      kadang aku guyon sama mas sumamik, abegeh yang MBA gitu gak pake program hamil yang naudzubileh mahal kok udah bisa langsung hamil ya :)))
      mbak, pernah cek ke dokter, ovulasi sih. tapi kecil.
      ayoo kita semangat berbuat tiap harii… wkwkw :)))

      1. Wkwkwkwk mulutku relatif tajem, jeung, klo ngadepin komen yg aneh2. Makanya sama Alloh nggak banyak dikasih komen kayak gitu sama orang. Drpd nambah2i dosa, gitu kan ya, hahahaha…. Nah pas periksa di dokter Surabaya, aku mesti di USG transvagina toh, aku yo mesti tanya: bersih dok (ada miom/endo?), ada sel telurnya? Dokter’e mesti njawabe: bersih, ada sel telurnya, sehat. Lha siapa sangka ternyata aku bertelur ndak tiap bulan, jd pas ke dokter yo pas kebetulan telur’e nongol, wakakakak…. Ketauan ovulasi apa nggak, itu justru dr tes darah lho. Lawong dokter di klinik kampus UNSW kan ga punya alat USG. Jd doi merujuk aku ke Lab buat periksa darah 2 bulan berturut. Aku lupa opo seh nama tesnya, progesteron opo yo? Yg jelas dr tes darah tsb, ntar keluar kayak grafiknya gitu. Drsana dokterku berkesimpulan: “sampeyan iki nggak ovulasi tiap bulan mbak…. Koyoke sampeyan iki PCOS. Turunkan berat badan ya!” (sudah ditranslate, asline ngomong boso Enggres)

        1. podo mbak, aku ya di usg trans. dan keliatan sel telurnya. tapi karena promil belum sukses, kami memutuskan stop promil dokter. yaudin pacaran aja.
          aku baru tau lho kalo kudu tes darah. pake surat pengantar dokter ya ? sek, opo aku kudu balik lagi ke dokter aja ya

          1. Lha lucunya…. Saran tes darah ini sama sekali ga muncul dr 2 obgyn ku di Surabaya. Jd setelah dikasi obat2 hormon, aku HSG. Masih ga hamil juga. Dokternya bilg: bayi tabung mau gak bu? (Batinku: mau klo dicover asuransi kantor….). Jd aku gak tau apakah tes darah ini lazim ya untuk dokter di Indonesia? Hari Sabtu aku ke obgyn lagi, ntar aku tanyakan nama tes nya. Tes’e iki lumayan mahal jeh, ratusan ribu. Jadi saranku, klo emg ditanggung kantor, km minta pengantar dokter aja dulu.

          2. Sip2 ngkok ta’ takonke. Aku dw yo penasaran, soale. Sering cerita ttg tes ini ke orang2, tp ngasi inpone gak komplet akibat aku lali nama tes’e apa, hahahaa…. Btw dokterku pas di Sby, namanya dr. Didi Darmahadi Dewanto dan dr. Indra Yuliati. Keduanya kutemui di RS Husada Utama. Tp setahuku dr.Indra Yuliati ini praktek di Rewwin juga.

    2. Eh ini nih blognya dr.Suryo. Aku langganan, jd selalu muncul di wordpress reader-ku:
      http://mybabyprogram.com

      Oiya sama ada 2 tips lagi, TTC ala ndutyke: turunkan berat badan krn aku PCOS (dr 72 ke 66), banyak istighfar mohon ampun krn aku merasa sepertinya selain keberatan berat badan, aku jg kabhoten duso mangkane rejekiku (in this case: anak) terhambat, hehehe….

      1. wkwkwkwkw…. mbaaaak aku kekurang Berat Badan..kalo lagi ‘gemuk’ BB ku cuma 40 kg lhoo..*banting timbangan*
        iya nih, mulutku kalo komen juga tajem. eh makasi itu linknya kufollow. πŸ˜€

          1. iya mbak. aku kurus banget. tinggiku 159 cm. πŸ˜€
            ini komennya lebih oke lebih informatif daripada isi postingannya πŸ˜€
            btw, mbak tyke suka ngopi gak? aku suka kopi. apa perlu dihindari ya ?

          2. Aku suka ngopi dan sempet doyan ngopi selama kurang lebih 3 thn. Kopi sachet aja tapi (1x/hari), bukan kopi beli diluar krn MAHAL … #koknyolotmbak πŸ˜† Nah klo apakah km perlu ngurangi kopi apa nggak, aku gak tau deh. Yg jelas, kopi itu terkenal efeknya bs meluruhkan vitamin dr dalam tubuh. Sejak awal 2015 ini aku ngonsumsi vitamin buat ibu hamil (yg ada asam folatnya) trs udah ga ngopi lagi (ganti ke teh).

          3. Vitaminku beli di Oz waktu itu. Tp di apotek rasanya byk merk Indonesia kok. Bilang aja mau beli vitamin buat ibu hamil. Genio, apa ya namanya? Lali aku.

      2. tyke, aq jadi penasaran juga sama nama test darah yg dirimu lakukan di sidney. bisa dibongkar2 gak tuh filenya nyari hard copy hasil test itu? siapa tahu dari sana bisa diliat nama testnya apa #soalnyaaqjugakepengentestitu πŸ˜€

        1. Hard copy tes yg di Sydney, kayaknya ada di Surabaya mbake. Tp pas di Jakarta ini, aku pernah tes darah progesteron juga kok. Insyaalloh klo suamiku mudik weekend ini, ntar dicariin ya hasil tesnya….

          1. bhahaha….mangkane komen sampean sing di post iki tak woco ulang, kali aja aku kelewat ‘info’ berharga. justru nemu infoe di blog sebelah. hohoho πŸ˜€
            selamaaaatt..*injek jempolnya mbak tyke ben ketularan* :))

          2. Btw aku lupa loh nanya ke dokternya ttg nama tes tsb diatas. Klo mau, aku kirimin fotonya deh. Jd ntar kalian tinggal kasi liat ke dokternya: “Dok tes kayak gini ini namanya apa & biayanya berapa?”

  4. waktu aku hamil anak ke dua, aku guyon di sosmed untuk menjawab “kegelisahan” orang2 pas tau aku hamil lagi
    “kok hamil lagi? anakmu kan belom 2 tahun kan??”
    “iya, kami program”
    eeh ternyata ada sodara yang lg program juga nanggepin serius, langsung nanya2
    “kak, programnya dimana? bagaimana?”
    haduh malah jadi ga enak, akibat orang2 kepo itu
    ayo semangaaatt!!

  5. Pertanyaan mendasar, TTC itu apa ya *ngikik soale aku ga paham.
    Aku belum merencanakan yang bagaimana2 untuk punya anak. Kami masih alami saja karena memang aku masih proses adaptasi setelah pindah ke Belanda. Dikasih cepat Alhamdulillah, dikasih kemudian berarti diberi waktu buat pacaran dulu (maklum, sebelum kawin ga pacaran, kilat haha) Tapi pas baru pindah 2 bulan kaget juga kok moro2 hamil yang ketahuannya diusia kehamilan yang sudah lumayan. Eh tambah kaget beberapa minggu kemudian keguguran. Periksa ke dokter ginekolog lengkap dari segala tes diubek2, tes darah, tes opo sembarang kalir, suami juga ikut dites ini dan itu. Hasilnya Alhamdulillah kami berdua sehat. Jadi ginekolognya bilang selamat menikmati hari2 bikin anak haha. Kalau untuk makanan aku sejak 7 tahun terakhir memang sudah sreg pakai pola food combining. Dari dulu stop makan daging dan ayam karena memang ga suka rasanya sejak kecil. Stop konsumsi susu, mengurangi protein hewani lainnya. Stop konsumsi produk olahan. Masak sendiri karena lebih fresh. Perbanyak sayur dan buah (kami berdua memang hobi makan sayur dan buah. Kulkas penuh sesak dengan 2 jenis makanan ini), olahraga teratur dan selalu berpikir positif dan berserah pada Allah. Ya sejauh ini, hal tersebut yang kami lakukan. Masih semangat bikin dan deg2an menjelang masa mens, iki dadi opo ga haha. Semangat yaa, mudah2an dikasih kelancaran Ikhtiarnya.

    1. Teman Tapi Cinta ?
      Towel Towel Cantik ? πŸ˜€
      TTC itu Try To Conceive, mencoba hamil dan semacam itulah πŸ™‚
      iyaa..kalo gak salah di blognya mbak deny aku pernah baca kalo mbak deny pacaran kilat trus lsg married yak πŸ˜€
      aku suka ayam, apalagi ayam yang maskotnya paman berkacamata. oke, mulai dikurangi ya πŸ™
      oh ya, berarti komsumsi susu stop? seriusan nanya nih mbak, ada di satu sisi yang bilang minum. dan satu sisi lainnya gak usah minum susu.
      sedangkan saya pribadi, saya doyan banget minum susu dari kecil.
      aamiin. semangat juga buat mbak deny dan suami πŸ˜€

      1. Owalaahhh ga paham aku TTC haha. Baru tahu ini. Gak gahooll. Kalau bisa junk food distop saja karena memang segala sesuatu yang instant itu lebih banyak tidak manfaatnya buat tubuh dibandingkan manfaatnya. Sekarang berpikirnya memanjakan tubuh dengan memasukkan segala sesuatu yang bermanfaat untuk jangka panjang, bukan hanya untuk memanjakan lidah saja πŸ™‚ Pokoknya tubuh diguyur sayur dan buah sebanyak mungkin.
        Aku dulu sebelum tahu ilmu tentang susu juga peminum susu sejati. Tetapi setelah tahu fakta dan kajian secara medis serta masuk akal buatku, akhirnya aku stop sama sekali. http://deaedensor.blogspot.nl/2015/03/rangkuman-tentang-susu-sebenarnya-bukan.html itu linknya kalau mau dibaca-baca. Kalau punya FB, bisa bergabung dengan grup Food Combining Indonesia. Itu bukan untuk diet hanya merubah pola makan dan pola hidup kita untuk selalu sehat. Dan aku baca disana banyak yang berhasil hamil setelah sekian lama belum hamil, tapi setelah khusyuk dan istiqomah dengan Food Combining (FC) satu persatu dibukakan jalan hamil. Bahkan pendiri FC, Erikar Lebang beserta istrinya Nina Tamam, setelah menikah kalo ga salah 8 tahunan belum dikarunia anak, dan setelah istiqomah ber FB sekarang sudah punya bayi, lucuuu lagi.
        Amiinn terima kasih ya. Dungo dinungo πŸ™‚

  6. pertanyaan kapan nikah, kapan punya anak, udah isi belom, dll sama aja kayak nanya kapan mati. Ya mana tau lah. Coba ditanya balik itu orangnya, “Mbak/Mas/Pak/Bu, kapan Anda mati? Kok masih hidup aja sih sampe sekarang?”

    *ikut emosi* itu pertanyaan nggak baik. Mungkin maksudnya basa-basi, tapi nggak beretika untuk ditanyain.

  7. wiii.. tujes aja mbak pake knalpot!
    duluu, duluu ak sensi bangets kalo ada yang nanya begitu. sekarang bodo amat
    seneng-senengin dulu aja idupnya sama pak suami.. trus belajar apa aja deh yang bersangkutan sm bocah, kehamilan, menyusui, parenting ~ sok menyiapkan diri gitu ceritanyaa.
    sapa tau trus dikasi hihi semangat ya mbaaaak! *nyemangatin sendirinya juga* *malahcurcol*

Tinggalkan Balasan