Saya lagi bete. Sepertinya saya lagi mengalami yang namanya mood swing. Entah kenapa, mendadak bete tanpa alasan.

Saya bete saat kejebak macet. *meski macetnya Surabaya ga bisa dibandingin sama macetnya Jekardah*

Saya bete kalo dipaksa-paksa melakukan sesuatu yang saya gak suka dan bikin gak nyaman.

Saya bete kalo ada orang yang jalannya lelet pas saya jalan cepet di belakangnya. *rasanya pingin jorokin aja* *oh ya, saya kalo jalan kaki selalu ngebut*

Saya bete kalo ada orang cekikikan berisik pas di musholla. *hoh nejong banget*

Saya bete sama hape saya dengan segala notifikasinya.

Saya bete kalo kopi saya kurang manis. Tapi saya juga bete kalo teh saya terlalu manis *mau yey apa sih, Na?*

Saya bete kudu bersikap sopan dan baik hati. *Skali skali pingin lah jadi mak lampir yang kejem 🙁 *

Saya bete kalo rumah berantakan dan barang-barang berceceran tidak pada tempatnya *untung rumah eijk seuprit. Kalo segede istana kepresidenan, eijk bisa daratista tiap hari*

Saya bahkan bete juga waktu liat medsos.

Sepertinya semuwah kebetean ini terjadi karena akumulasi dari kesetresan eijk beberapa hari ini.

Aukh akh gelap 🙁

Semoga kebetean ga jelas ini segera berlalu.

*mandi dulu biar wangi*

Note : Post ini saya edit pagi ini. setelah kemarin malem mandi sampe wangi, laporan sama Boss Besar, nonton Stand Up, makan coklat, minum susu coklat, lalu tidur nyenyak. Lumayan bangun pagi udah agak fresh 🙂

15 thoughts on “Pillow Talk #3 : Tentang Bete”

  1. Hahaaha… aku juga sering bete gak jelas gini. Apalagi kalo udah sore2. Temen kerja nanya nanti malem masak apa aja, udah bete. Kepo banget sih! Kalo nanyanya pagi (tapi setelah minum kopi ya) sih jawabnya pasti semangat, 😀

    1. iyee samaan donk. kalo lagi capek trus ada yang bikin rese, aku langsung bete pingin kutujes tujes aja itu orang 😀
      kemarin malem abis makan coklat, mandi wangi, laporan ama Boss Besar, nonton Stand Up Com, trus tiduurr..paginya minum susu coklat. betenya udah menguap nih. dan bentar lagi jadwalnya ngopi 😀

  2. ini nih, penyakit bete ini yang aku juga sedang coba hindari. Selain nggak enak buat orang lain, buat diri sendiri juga rasanya menyebalkan. Sebel dengan mood yang lagi jatoh. Mau ngapa-ngapain kalo nggak hepi juga bisa mengundang penyakit. Wuaa hati-hati Bu. Harus sering cari hal-hal yang bikin kita hepi. Emang kalo bicara soal perasaan, perempuan itu luar biasa ya 😀

Tinggalkan Balasan