Dari tadi pagi saya ngerasa tidak nyaman dengan tubuh saya. Kalau sudah begitu, tandanya mau sakit. Dua hari yang lalu, saya bermasalah sama perut. Entah kenapa tiap gerak ni perut bagian bawah sakit banget. Kan naek motor tuh ya kalo ke kantor. Antara rumah sampe kantor waktu tempuhnya sekitar satu jam. Nah, tiap ada tanjakan ato kena getaran, pasti langsung sakit. Ampun-ampunan sakitnya.

Lah kok pas sampai kantor, udah ga sakit lagi πŸ˜€ anak rajin . semoga bossku jadi silent readernya blog ini :)))

Karena dipikir kecapean, akhirnya pulang kerja ngajak Mr. Muhandoko pijet. Ihh sumpeeh enak banget dipijet. Pegel-pegel ilang. Sampe rumah bobok.

Besoknyaaa…perut kan udah gak sakit nih. Tapi siangnya saya gak sempet makan siang. Cuman makan roti doank. Laper to the max. Dan sorenya, sambil nunggu dijemput sama si bebeb surebeb markibeb, saya yang kelaperan parah melipir ke Ciputra World. Biasanya saya suka maem gado-gado di babang kaki lima tepiannya CW. Cuma karena entah apa, mereka udah ga boleh jualan lagi di situ. Dan terpaksa foodcourtnya CW jadi satu-satunya pilihan. Milih makan di gerai ayam yang maskotnya opa opa berkacamata dan pake celemek merah. Saya biasanya beli oriental bento + spaghetti + burger. (iya, kalo lagi laper saya kudu diturutin mau makan apa, karena kalo sampe kelewat jam makan, kadang malah gak mau makan sama sekali) iyee taauu saya cerewet. Tapi kemarin cuma makan menu oriental aja. Karena menu gocengnya di sana lagi gak ada.

Pulangnya, langsung pulang ke rumah. Gak mampir rumah mertua. Karena entah kenapa, badan saya ngilu semua. Wes gak kuat. Sampe rumah tidur. Bangun buat makan tahu tek-tek. Lalu tidur lagi sampai pagi.

Daaaan hari iniii….tulang saya ngilu lagi. Ternyata, maag lagi kumat dan sakitnya nembus ke punggung. *mewek di pojokan* akhirnya makan. Entah camilan ato apa yg penting makan dan perut keisi.

Siangnya, dapet rejeki. Bu boss masak trus dikirim ke kantor. Horeee dapet maem gratisss.

Sampe siang ini, masih sakit. Perut udah keisi nasi rendang sama camilan roti. Tapi masih kerasa sakit.

Maag saya udah lama gak kambuh. Cuma karena beberapa hari ini di kantor lagi hectic, saya baru makan jam 2 siang. Kadang skip, cuma makan roti. Mungkin itu ya pemicunya?

Ah, kapok ah. Makan ya makan aja. Daripada sakit.

17 thoughts on “Sakit Maag”

  1. kalo punya sejarah sakit maag, makannya harus diperhatikan nana. setiap 2 jam harus diisi, lapar atopun gak lapar. itu kata dokter saya, secara saya juga punya maag kronis. tapi realisasinya kadang emang susah yak πŸ˜›
    kadang udah waktunya diisi tapi gak demen makan sama sekali πŸ™

  2. Hadududuh pernah banget ngerasain sakit maag yang sampe gak ketahanan rasanya. Udah mbaaak. Kalo waktunya meskipun lagi gak selera dimakanin ajaaaaa. Daripada daripada. Nyebelinbener soalnya Maag ini sakitnya. Semoga cepet pulih dan gak kena-kena lagi ya..

  3. Aku juga maag Mbak, makanya di laci kantor tuh selalu ada makanan. Udah kaya minimart aja. Kalo laper ya makan, walaupun cuma biskuit wafer atau buah, yang penting perutnya terisi, kalo lupa… duh langsung deh mual2 kayak mau muntah n gak bisa makan gitu.

    1. iya, Mariska. aku kapok πŸ™
      dulu sih pernah, karena udah akut dan muntahnya keluar cairan lambung, jadinya kudu diopname.
      hayok, sama sama jaga diri biar ga kumat lagi πŸ˜€

Tinggalkan Balasan