Deeuuuhh judulnyaa… drama queen banget yak πŸ˜€

Akhirnya saya sakit lagi.
Err… saya terakhir kali sakit, yang bener-bener sakit sampe kudu ke dokter, sekitar bulan agustus 2014. Liat dari tanggal terakhir obat yang saya dapet dari dokter :p

Jadi, sakit apa sih kemarin saya itu sampe penting banget posting di blog? Hahahha…. cuma radang tenggorokan biasa kok. yess, I’m drama queen :p

gambar diambil dari sini

Eits, tapi jangan salah. Terakhir kali saya sakit, ya kena radang itu. Ganti dokter 2x sampe obat habis pun masih belum sembuh. Tiap malem panas 39 derajat. Sampe kepala sakit. Serius sakit, dipake gerak dikit sakit. Apalagi dipake gegulingan cantik. Saya takut kalo kena kanker otak atau meningitis atau sinusitis atau apalah apalah. Okeee…saya emang suka parno.
Sempet cek di asuransi, kalo kena penyakit itu dicover apa kagak. Tapi amit amit yaaa… jangan sampe. Secara saya masih muda belia lincah tiada tara.

Akhirnya saya pergi ke RS. Sama dokter disuru cek darah utk tipes. Karena saya punya riwayat tipes yang urakan, yang suka mendadak kambuh kalo saya kecapekan dikit.
Tapi tetep diresepin untuk radang. Karena diagnosanya emang radang tenggorokan.

Pulang, maem buryam, minum obat,.trus bobo deh. Eh besoknya udah langsung sembuh sodara sodara. Panas pun udah normal. Eh, di atas normal dikiiiiiit dink. Dan kepala pun sakitnya udah berkurang.
Heemm… jadi mikir… apa emang obat bagus itu dibanderol dengan harga yang tidak murah?
Karena di dua dokter sebelumnya, saya berkunjung ke dokter puskesmas dan dokter klinik. Karena tidak sembuh juga, akhirnya ke rumah sakit besar. Dengan biaya yang tentunya gak bisa dibandingkan dengan dua tempat sebelumnya. Atau mungkin, tubuh saya aja yang sudah terlanjur hanya mau nerima obat dengan dosis tinggi. Hingga obat dosis rendah pasti tidak mempan.
Pun berlaku juga kepada dokter gigi. Dulu kalau sakit gigi selalu pergi ke dokter langganan di rumah sakit. Tambalan oke, tahan lama. Hati plong, dompet pun bolong :p
Beberapa waktu lalu, saya sakit gigi lagi. Kali ini ke layanan kesehatan berplat merah. Perawatan syaraf gigi. Bayarnya murah bingits bok. Only 20k. Saya sampe mbatin, seriously?
Beberapa kali datang untuk perawatan. Saya cukup puas. Puas banget malah. Ini adalah puskesmas dengan layanan terbaik. Menurut saya πŸ™‚Β  Dan oh yaa.. hasilnya beda dengan perawatan gigi di tempat sebelumnya. You know what I mean lah. Tambalan cuma bertahan beberapa bulan aja. Dan sakitnya balik lagi πŸ™‚

Ah, kalau kebetulan ada dokter atau rekan yang bekerja di bidang kesehatan yang kebetulan nyasar di blog kece saya ini *kepedean dikit boleh laaahh yaaa :p
maaf, ini cuma opini searah saya doank. mungkin, sistem tubuh saya aja yang udah manja, mempannya cuma sama obat dosis tinggi πŸ™‚ Tidak berniat membanding-bandingkan profesi atau obat dan pelayanan yang diberikan.
No offense ya gaess πŸ˜‰

Balik lagi ke sakit saya kemarin. Cuma batpil biasa. Kali ini, saya ke klinik desa. *Beneran iih… karena saya skrg udah pindah mlipir ke pinggiran banget*
obat dan cost nya only 20k. Murah kan? Yang meriksa juga sepertinya mbak mbak dari akademi kesehatan yg lagi praktek.

Hasilnya? Well, minum sekali langsung udah gak panas lagi. Cuman masih sisa batuk sampe sekarang.
Dan karena obatnya pait. Sumpah pait banget. Saya gak lanjutin minum. Jangan ditiru. Ah, tapi yang penting saya udah sembuh kaaann :p *kabar gembira, tubuh saya udah bisa mentolerir dosis rendah πŸ˜€

Oh iya, pas sakit kemarin, ijin sama pak boss via whatssapp.
Jam 9 pagi ada pesan masuk dari beliau. Centung centung mulu. Hahaha saya gak brani buka dulu. Tak tinggal tidooorr… sorry pak. Saya lagi teler berat.
Sekitar satu jam kemudian, setelah bangun tidur baru saya buka pesannya.
Eh ternyata pak boss cuma nulis :” Ratna, get well soon ya.”

wkwkw saya ngerasa bersalah ni ama pak boss…. uda parno duluan. kirain pak boss nanya soal kerjaan,.eh ternyata malah doain cepet sembuh. aah…dasar anak buah durhaka.

btw, pak bossku baik sih. kalo ada staffnya yang sakit gitu, langsung dijengukin deh πŸ™‚

signature 2

6 thoughts on “Saya Sakit”

  1. Kalo sakit trus dikasih antibiotik sama dokternya, obat antibiotik itu harus dimakan sesuai aturan sampai habis mbak. Kalo nggak dihabisin, itu bikin tubuh jd kebal. Akibatnya kalo sakit lagi, bodi nggak terima jenis obat itu dan harus nambah dosis yg lebih tinggi. Begitu kata emakku yg pernah kerja di apotek. πŸ™‚

Tinggalkan Balasan