gambar diambil dari sini

Hoolaaa… I’m back!
Pfiiuhh… *lap keringet* setelah mini escape sama Mr. Muhandoko, dari hari Jumat-Minggu, akhirnya balik lagi ke Surabaya. Detailnya saya.ceritain entar aja 🙂

Karenaaaa….sekarang saya mau cerita tentang antologi baru saya. Jadi, ceritanya, waktu itu nulisbuku ngadain nulis antologi gitu lah. Karena genrenya romance, saya cobain iseng ikut *ngook*

Pengumuman kontributor terjadwal tanggal 27 Februari. Karena pada tanggal itu saya lagi ‘jalan’, dan tentunya sengaja mematikan ponsel, maka baru besoknya lah saya kepoin hasil penjurian. *diihh…bahasaku*
Nah, kebetulan pas di hotel dapet wifi gratis, jadi lumayan bisa numpang kepo :p

Kalo gak salah, dari 1.025 cerpen yang masuk… kira-kira saya masuk gaak yaa…
*sibak poni*
*sisiran*
*guntinginkuku*

Eh eh eh… setelah ngintip di sini, aah..ada nama saya. Baru masuk ke buku delapan sih. Buncit banget ya 🙂

Beidewei eniwei buswei, ini buku antologi kedua saya. Antologi pertama edar di toko buku. Antologi kedua edar secara online di nulisbuku *diihh…baru dua aja udah pamer* gapapalah yaa 😀
Anggap aja sebagai kado ulangtahun 😀

Mengenai antologi sendiri, ada sedikit pro kontra di kalangan temen-temen saya. Gak tau kalo temen kalian gimana :p

Yang kontra : diihh…ngapain ngikut antologi? Itu cuma trik penerbit aja.biar ada bahan terbitan.
Toh, situ juga gak dapet royalti pribadi. Seluruh royalti yang masuk akan disumbangkan.

Opini saya : well…namanya juga cinta tulis menulis. Anggap aja berkompetisi di antologi adalah pembelajaran agar tulisan kita semakin matang *tsaaahh* .

Anggap juga belajar pede, belajar berkompetisi, belajar memenuhi deadline. Belajar menulis rapi dan matang.
Sekarang sih, baru menyadari baca tulisan penuh typo dan kalimat yang gak konsisten itu duuhh….obat sakit gigi mana … *mpreetss.. gayamu Naa :p

Belajar gak sombong juga. Dari 1.025 tulisan yang masuk, hanya diterima 200an kontributor, eh nama saya baru ada di buku ke delapan. Buncit banget ya? Haha 😀
Artinya? Masih banyak karya lain yang lebih bagus dari kita. Jadi, yaa…harus lebih serius lagi berkarya.

Apapun pendapat kalian, Gaess…no offense ya…kita tetep temenan kok *pelukan teletubbies*

Namanya juga…writer in making… ihik ihik ihik.

Ayok semangat nulis lagi ya 🙂 Betewe, enaknya saya pakai nama pena apa ya ? Any ideas ?

signature

Tinggalkan Balasan