Ternyata gitu ya rasanya… liat dia tapi dia gak tau

Aku cuma duduk aja dari jam 6 pagi di depan gangnya

Nungguin dia keluar

 

Pulang kerja, ada pesan whatsapp masuk ke ponsel. Dari salah seorang sahabat saya yang mulai diragukan ‘kewarasannya’. Dahi saya berkerut. Langsung saya ketik balasan :

Lho, kamu lagi di rumah ? Mudik ?

 

Iya …

 

Lah, dalam rangka apa ?

 

Gpp, pengen ketemu Bapak. Pengen liat dia juga. Aku stalking.


Beneran, dia udah mulai sangat tidak waras. Terbukti ketika dia menjelaskan maksud dari travelling stalkingnya.

Aku ambil flight terakhir. Nyampe di Juanda tengah malem. Tidur di musholla. Dan pagi-pagi berangkat ke kotanya dia. Duduk di depan gang kosannya. Dari jam 6 pagi. Nungguin dia keluar. Cuma pengen liat dia.

 

Saya tertegun. Ini anak beneran enggak waras. Kamu edan. Aselliiii edaan.. Kamp*et kowe. Asli kamp*et.

 

Dia cuma bales dengan emoticon ketawa nyengir.

Kamu nangis ? Saya jadi beneran kuatir. Sahabat saya mungkin dalam kondisi patah hati sepatah – patahnya. Dia lagi rapuh. Ketika jauh di sana, tidak ada yang memeluknya. Berujung kepada keputusan nekat seperti ini.

Lalu dia menjawab Enggak… entah kenapa kalo dah liat dia.. aku seneng. Maybe this is love…dah cukup senang bisa liat dia. Meskipun dah tau gak bisa lagi memiliki. Dan, rasanya deg – degan pas liat dia keluar dari gang… he’s really in my eyes. Aku gak bisa kalo harus langsung jauhin dia. Harus kek gini. At least sampe aku bener – bener capek.

 

Saya speechless.. beneran gak tau harus ngomong apa. Akhirnya saya mengetik : Well, you know..i’m burst into tears.

Dia kembali memberi emoticon nyengir. Hehehe , kenapa ? Aku bilang sama dia… biarkan aku mencintaimu dengan caraku…dan aku akan biarkan kamu menjauhiku dengan caramu.

 

Mungkin, sahabat saya ini salah nelen obat. Atau, harusnya dia minum air mineral, malah minum obat anti serangga. Mungkin malah sama serangganya ditelen sekalian. Apakah setiap orang yang sedang mengalami patah hati sepatah – patahnya, selalu kehilangan sisi akal sehatnya ?

Lalu, saya menyanggah pendapatnya. Bukankah dengan cara seperti itu justru akan semakin menyakitkan nantinya ? Saat ketika harus benar – benar berpisah.

 

Dan, dasar orang yang lagi jatuh cinta sejatuh – jatuhnya, dia kembali berpuitis. Tuhan Maha membolak – balikkan hati. Masih berharap. Nanti juga bakal kejawab, kita jodoh apa engga… seiring berjalannya waktu.

 

Saya menjadi double kuadrat heran. Dia kesambet apa. Dalam benak saya yang lagi waras, maka saya pun menjawab Kalau gue jadi elo, gue masih mikir – mikir lah kalo musti ngelakuin hal seperti ini. Dalam hati saya membatin : harga tiket pesawat mahal cyiinn… Cuma buat meratapi cinta 😀

Teringat quote dari blognya windy ariestanty

satu kali kau perlu melakukan hal bodoh dan gila untuk seseorang yang kau sukai.

Satu hal yang pasti, saya ingin sekali melihat dia berbahagia suatu saat nanti. Saya ingin melihat dia menikah dan hidup berbahagia. Melihat senyumnya. No more tears. *seperti yang dulu pernah dikatakannya kepada saya*

Dan ketika hal itu terjadi, saya ingin berada di sampingnya, …. buat minta foto bareng pengantin. hihihihi

2 thoughts on “Jatuh Cinta Sejatuh – jatuhnya”

  1. Maybe I’m crazy for some people.. But this is love.. All I wanna do is see him.. just see, not meet.. although he wasn’t feel my existence there, I’m glad to see him closely..
    But anyway, thank U for ur wish for me.. I still believe that I will be happy one day.. Soon..:)
    Love u dear my besties.. *hug*

Tinggalkan Balasan