Walking After You

2014-12-29 09.14.44
Penulis : Windry Ramadhina
Penerbit : Gagas Media
Cetakan : Pertama, 2014
Jumlah halaman : 318

‘ Kau tak perlu melupakan masa lalu.
Kau hanya perlu menerimanya.’

Pada kisah ini, kau akan bertemu An. Perempuan dengan tawa renyah itu sudah lama tak bisa keluar dari masa lalu. Ia menyimpan rindu, yang membuatnya semakin kehilangan tawa setiap waktu. Membuatnya menyalahkan doa-doa yang terbang ke langit. Doa-doa yang lupa kembali padanya.

An tahu, seharusnya ia tinggalkan kisah sedih itu sejak berhari-hari lalu. Namun, ia masih saja di tempat yang sama. Bersama impian yang ternyata tak mampu ia jalani sendiri, tetapi tak bisa pula ia lepaskan.

Pernahkah kau merasa seperti itu?
Tak bisa menyalahkan siapa-siapa, kecuali hatimu yang tak lagi bahagia.Pernahkah kau seperti itu? Saat cinta menyapa, kau memilih berpaling karena terlalu takut bertemu luka?

Mungkin, kisah An seperti kisahmu. Diam-diam, doa yang sama masih kau tunggu.

Huaaa…. setelah selesai menutup lembar terakhir dari Walking After You, saya menyatakan diri resmi menjadi fansnya mbak Windry Ramadhina. Membaca buku ini, serasa ada sensasi nonton kompetisi masak ala ala master Chef. *abaikanopiningawurini*
An dan Arlet adalah saudara kembar. An penyuka masakan Italia, sedangkan Arlet penikmat kue Prancis.Hebatnya mbak Windry, dia menghubungkan kesukaan An dan Arlet menjadi ciri khas mereka masing-masing.
Arlet penyuka kue manis. Jadi, pembawaannya juga manis, lembut, dan cute. Dia punya motto :
satu sendok krim bisa menyelamatkan harimu. Dia suka segala sesuatu seperti shabby chic, vintage. *eh bener gak ya? karena saya sempet ngintip inspirasi tentang Arlet di pinterest-blog nya mbak Windry, jadi saya menyimpulkan seperti itu* Arlet, you’re so sweet :’)
An, seperti masakan Italia. Menyala bak rempah-rempah. Bayangkan kalian lagi makan pasta, maka seperti itulah ‘taste of An’.
Mereka hidup bahagia sebagai sepasang saudara kembar. Sama-sama punya passion menjadi koki. Dan suatu saat, ingin mendirikan trattoria mereka sendiri. Such a lovely life, isn’t?
Sampai suatu ketika, mereka jatuh hati pada pria yang sama. Jinendra.
*sini-sini, Jinendra sama saya aja biar kalian gak rebutan gitu. #eehh *
ketika itulah urusan jatuh cinta yang harusnya manis dan berbunga-bunga berubah menjadi mimpi buruk.

Susah buat gak spoiler di sini :'(

An, harus melepas masa lalu. Ia melanjutkan hidup dengan bekerja di Afternoon Tea. Tempat dimana kau bisa menikmat souffle terenak buatan Julian. Koki kue ganteng di Afternoon Tea yang terlalu-kelewat-amat-serius. Apa yang selanjutnya terjadi? Dapatkah An berdamai dengan masa lalunya?
Hayook… segera miliki novelnya di toko buku terdekat. Dan segera baca ditemani segelas coffee dan rinai hujan *ala ala promo album* .

Novel ini terlalu ‘manis’ untuk bisa saya ceritakan. Kalian harus ‘mencicipinya’ sendiri.

Di sini, mbak Windry memasukkan salah satu unsur novel London di Afternoon Tea. Dialah Ayu! Si Pembawa Hujan.
Psst… saya belum membaca London, dan setelah mengetahui betapa ‘kelabu’ nya si Ayu, saya jadi pingin baca London. *ada yg mau endorse? ahak ahak*
Overall, diksi yang disajikan mbak Windry mampu membuat saya ‘meleleh’.
Serasa bisa bayangin nikmatnya pasta buatan An dan souffle ala Julian. Saya gemes banget sama tingkahnya Julian. Aw.. dia manis sekali 🙂
Namun, ketika membaca part Jinendra, mendadak atmosfernya berubah ‘dewasa’. Hehehehe.

Good job, mbak Windry. Four stars.
Happy reading.

3 thoughts on “Walking After You – Windry Ramadhina”

Tinggalkan Balasan