Kisah ini dimulai pagi hari, saat berangkat kerja dan mood saya lagi indah – indahnya. Ketika itu, kami hendak beli BBM di sebuah pinggiran kota. Setelah antri, tiba giliran kami. Saya request dengan sopan : ” pertamax.”
Si petugas 1 ( P1) jawab dengan ketus : ” gak ada.”
Mr. Muhandoko udah ngajak pergi, ” kita cari SPBU lain aja.”
Tapi dasarnya saya yang agak suka parno,gimana kalau entar SPBU terdekat ternyata jaraknya jauh? Dan sepengetahuan saya, rute yang kami lewati memang SPBU nya berjarak agak jauhan.
Ya sudah,.akhirnya saya terpaksa beli premium.Β  Si P1 ini melayani dengan muka jutek. Saya sodorin uang 100 ribu. Si P1 nyuruh temennya ngasi uang kembalian ke saya.
Temennya ini mukanya juga nyebelin banget. Ketus. Panggil saja dia Mak Lampir (ML).
Saya lihat, si ML ini melayani dengan tidak sepenuh hati. ( entahlah, mungkin imbas BBM naik, tapi gaji si ML ini gak ikutan naik :p )
Dia ngasi saya kembalian dengan kondisi uang yang lecek,sobek di pinggir, dan iwir iwir ( bahasa apa pula ini :p )
Padahal dia pegang duit segebok, dan kenapa yang duit lansia dikasi ke saya? ?? mungkin dia ada dendam pribadi?Β  mungkin dulu mantan pacarnya direbut sama cewek manis imut imut syalala yang wajahnya mirip saya *haatchiinggg*
Saya pun protes donk. Tapi masih dengan nada sopan :” mbak boleh minta tolong tuker uangnya? ”
ML jawab dengan ketus :” Tukar apa?”
Saya :” Tukar uang yang ini mbak. Ujungnya sobek.”
Si ML jawab masih dengan nada ketus, dan ngeloyor pergi :” Halah wong suwek
sithik ae gak gelem.” ( Halah,wong sobek dikit aja gak mau).
Saya agak bete dengernya. Dia ngomong gitu dengan nada ketus di hadapan orang banyak pula.
Langsung aja saya timpalin :” mbak tolong ya lain kali kalo bicara sama orang yang sopan dikit.”
uwo uwo uwo uwo. Si Mak Lampir gak terima.Dia langsung keluarin kata – kata dari ‘kamus gaulnya’.
Gantian saya yang cuekin dia. Saya ngeloyor pergi. Sementara dia masih ngomel.
Seandainya dari awal dia melayani dengan ramah,saya tidak akan begitu mempermasalahkan uang yang sobek.
Tapi tapi tapi….dia melayani dengan ketus. mentang – mentang SPBU itu (mungkin) bukan milik mbahnya.
Apa hikmahnya?

  1. Bekerjalah dengan hati. Sambut rejeki di pagi hari dengan riang gembira. Lah kalo muka kita songong, mana mau si rejeki deket – deket ama kita.
  2. Perlakukan tempat kerja, rekan kerja, atasan,klien dengan baik. Karena mereka adalah penyalur rejeki dariNya untuk kita.
    Saya doonk… selalu ramah sama klien :p tapii… ada juga klien yang ‘agak-agak’. saya pernah dimaki dengan kata – kata kasar : kamu itu bullshit! pembohong! bersilat lidah!Β  *emangnya eike ponakannya Jet Li cyiiinn? pake silat lidah segala.*
    dikasarin seperti itu sakiitt banget rasanya. Kita udah berusaha melayani dengan sepenuh hati,.tapi masih dimaki seperti itu.
    Masih mending ya kalo saya didamprat kayak gini :” kamu itu cantik! mempesona! membuat semua orang terpukau!
    *langsung dilepehin*
  3. bersyukur atas rejeki yang diterima :p

Dan dengan ini saya memutuskan, saya tidak akan beli lagi di SPBU situ. horor, ada mak lampirnya. Kalau udah gitu, kasian yang si pemilik yang punya usaha kan ? pelanggan jadi lari karena staff nya yang engga ramah melayani pembeli. dan kalau sudah tidak ada lagi orang yang nyaman, artinya tidak ada lagi pembeli di situ, bisa jadi usahanya tutup. dan staff – staff yang judes bagai rujak lombok sepuluh itu tentunya bakal kehilangan pekerjaan juga kan ? *oke, sawryyy… saya menganalogikannya dengan kejam*

sudahlah… mungkin saya agak galau… curhatnya jadi panjang lebar gini πŸ˜€
semoga yang nulis postingan ini, yang komen, yang ngelike, dan yang follow dikasi rejeki yang berkah dan banyaaakkkk… aamiin *ciumjauh*

8 thoughts on “Lain Kali Kalo Bicara Sama Orang, Yang Sopan ya”

  1. Kata anak2 muda jaman mbak nich … “kelaut” aajjeee … ssseeebbeeell pake bbiinnggiittzzz klo ktm orang atau dilayani oleh orang yg mahal senyum … pdhal senyum kan termasuk ibadah ya !
    Aamiin semoga dapat rejeki berkah dan banyak yyyaaa …

  2. Aku obrak abrik tuh mbak kalo disana, huajahaahhahaa.. ga ding, paling aku turun dr mobil trus suamiku gantian gak sabar krn gitu aja dipanjangin. Eitssss enak ajaaaa :)))). Salam kenal ya mbak Ratna πŸ™‚

    1. halooo mbak Dila? atau should i call you neng mumun? hihihihi.
      tapi, setelah marah gitu saya agak nyesel. kenapa saya songong banget ya. aahh mgkn saya khilaf :p
      makasi ya mbak udah kesasar ke ‘rumah’ saya πŸ˜€

Tinggalkan Balasan