Ada apa dengan angka 6 ?

Apakah saya anggota pemuja 666 ? Tidak tidak, tentu saja tidak donk ah 😛

Entah kenapa, saya suka dengan angka 6. My lucky number ? Maybe.

Ceritanya beginiii….

Waktu akan nikah sama Mr. Muhandoko, kan ada acara yang namanya Rapak tuh yaa.. istilahnya gladi bersih menjelang nikah deh… pak penghulu sama petugas yang dateng ke rumah untuk data pencatatan pernikahan, nanya ke saya dan ke Mr. Muhandoko.

— “ Mas, mas kawin nya apa nih ?”

saya sih mintanya emas batangan seberat 6 kilogram sama Lamborghini 6 biji sama kebon kelapa sawit 6 hektar , tapi ditolak ama Mr. Muhandoko. Ini mau minta mahar apa mau ngerampok.

++ “ Ehm… uang tunai dengan nominal sekian sekian sekian .” karena saya sempat minta dikasi mahar sesuai tanggal , bulan, dan tahun lahir sih.

Nah, ketika petugasnya mau nyatet, langsung deh saya sela :

**” Mending jangan deh. Ntar nyari uang pecahan segitu pasti ribet. Udah gak ada waktu lagi. “

— “ Trus gimana mbak ?”

Pak penghulunya turun tangan, urun rembug. Sayangnya gak sekalian urun duit buat biaya nikah.

&& “ Nikahnya tanggal berapa sih ? Tanggal 10 – 11 – 12 ya ? Gimana kalau maharnya Rp. 101,112? Atau Rp. 1 juta sekian ?”

** “ Ehm…gak deh paakk…rempong cyin. Gini aja, aku minta mahar sesuai tanggal ultahku aja. Berarti dimulai dengan angka 6.”

OKE FIX !

Setelah nikaahh…ternyata kehidupan kami tidak terlepas begitu saja dari angka 6 😀

Biaya sewa tempat tinggal Rp. 600,000.- per bulan

Hihihi…ketika akan menikah kami sudah hunting untuk tempat tinggal. Karena saya emang dasarnya cerewet tapi anggun , kami muter muter engga nemu tempat yang cocok. Yang ini lembab lah, yang mahal lah, yang sosialnya gak oke lah.. dan yang yang yang lainnya. Akhirul kata, setelah penantian dan pencarian panjang, kami nemu tempat yang oke. Bangunannya baru, Kamar Mandi dalam, dapur dalam, dan ada teras depan yang privat halah. Maksudnya kita engga nyampur ama tetangga gitu loh.. one way gate pula. .. dan kamarnya Cuma ada 4. Dan para tetangga penghuni kamar ini orang kerja semua. Jadi gak ada yang namanya rumpi cantik ala emak emak. Saya sama Mr. Muhandoko udah sreg banget. Kita memutuskan untuk tinggal di sini sementara. Daann…biaya sewanya Rp. 600,000 per bulan 😀

Kasur pertama kami seharga Rp. 600,000.-

Naahhh ini jugaaa….pas beli kasur, kami sih pinginnya spring bed ya 😛 tapi duitnya gak cukup. Heheeh *aselik melas banget* akhirnya beli kasur yang lagi lagi kok ya bisa kebetulan seharga Rp. 600,000.-

Calon kontrakan kami seharga Rp. 6,000,000.-

Kami pernah memutuskan untuk mengontrak rumah yang agak luas. Dengan pertimbangan kalo pas ada sodara jadi gak ruwet karena gak ada tempat. Harganya ? lagi lagi kok ya bisa kebetulan kita dapet yang harganya Rp. 6,000,000.- Cuma karena saya kurang sreg, dan pas itu lagi eman sama duitnya, akhirnya kita cancel aja sewa kontrakan ini.

Dan Mr. Muhandoko pun sempat bilang :” udah, gak usah pindah dulu. kita ntar pindahannya langsung ke rumah sendiri aja.”

ehem…waktu itu sih yaa…masih belum kepikiran mau beli di mana. wong duit aja masih nabuuungg… kan janji di awal pernikahan dulu, kami mulai dari nol, dan sama sama berjuang berdua… ciieehh

Rumah baru kami cicilan pertamanya Rp. 6,000,000.-

Alhamdulillah….taraaaaaa …..

akhirnya kami bisa beli rumah pakai duit sendiri ! hehehe *nari remo* *joget* harganya pemirsaaahhh ?? Booking Fee 1 juta, dan cicilan pertama untuk DP nya 5 juta. Totalnya 6 juta. Lagi lagi ketemu sama angka cantik secantik saya 6. Hhihihihi…..kalo inget inget kejadian ini siihh…saya sama Mr. Muhandoko suka cekikikan bareng. Kok bisa ya… kalo alibinya Mr. Muhandoko sih, bisa jadi mahar menunjukkan nilai minimum jumlah nafkah seorang suami kepada istri 😀

ada lagii….berhubung rumah kami ini agak jauh dari tempat kerja, sekitar 1 jam perjalanan, jadi kayaknya ntar bakal berangkat jam 6 pagi deh tiap hari.. see .. ?? 6 is my number 🙂

Pssttt… barusan dikabarin sama marketingnya, kalau pengajuan KPR kami sudah di acc sama bank. gak nyangka juga sih sebegitu cepetnya. karena kami baru wawancara senin tanggal 13 kemarin, eh tau nya siang ini udah langsung di acc.

Alhamdulillahh…. rejeki anak sholeh 🙂

Ntar yaa…saya bakal ngepost lagi soal proses kami menemukan rumah ini. dibikin serial. hihihihi kami bersyukur banget soalnya 🙂

Tinggalkan Balasan