23 – 27 April 2014 kemarin ada Kompas Gramedia Fair di Supermall Surabaya.
Jarang – jarang ada event seperti ini. Jujur, sebenarnya yang saya incar adalah talkshownya A Fuadi – penulis bestseller trilogi Lima Menara -, dan juga klinik naskah dimana kita bisa konsultasi langsung sama para editornya penerbit Gramedia.
Huhuhu tapi Supermall ini jaaauuhh di ujung sonoh. Jadinya pupus sudah harapan bisa sambang ke klinik naskah. Karena jamnya juga bentrok sama jam kerja saya 🙁
Bocoran dari temen, katanya dia ketemu sama Anastasia Aemilia, penulis novel Katarsis *novel thriller ala indonesia*, ada juga Agustinus Wibowo – penulis Titik Nol.

Jadilah, saya sama suami ke KGF pas hari minggu tanggal 27 April 2014.
Jreng jreng, ternyata Fuadi udah dimulai talkshownya dari tadi.
Akhirnya, saya nyimak beliau dari boothnya Gramedia store.

Sedikit kutipan dari Fuadi, jika kamu ingin jadi penulis ada beberapa tips dasar ( saya tulis secara garis besar ala ala saya ya ) :
1. Why ? Kenapa ?
Kenapa kalian ingin jadi penulis ? Kenapa kalian ingin menulis ?
Fuadi bilang, dulunya beliau pernah dinasehati : manusia yang paling baik adalah manusia yang bermanfaat bagi yang lain.
Nah, apa keahlianmu ? Apa kebisaanmu ?
Fuadi merasa beliau bisa menulis. Maka, tulislah hal yang bermanfaat. Berbagilah hal yang bermanfaat buat orang lain.

Kalau jawaban versi saya :
Why : karena saya suka membaca dan menulis. Titik.
Membaca dan menulis adalah dua hal yang tak bisa dipisahkan.
Bahkan (mungkin) membaca adalah kebiasaan baik yang sangat dianjurkan.
Iqra’ : bacalah.
Karena hanya dengan membaca, kita bisa menyibak ilmu pengetahuan.

2. What ? Apa ?
Apa yang akan kalian tulis ? Tulislah apa yang kalian suka, maka kalian akan jadi suka menulis 😀
Apapun profesi kalian, latar belakang kalian, tulislah apa yang kalian suka. Jika profesimu dokter tapi suka menulis tentang tanaman, ya silakan sah sah aja menulis tentang tanaman.
Jangan memaksakan menulis apa yang tidak kalian sukai.

3. When ? Kapan ?
Kapan mulai menulis ? Terserah kalian. Asal, menulislah dengan tekun dan konsisten. Misal sehari nulis satu lembar aja, selama setahun udah dapet berapa lembar ? 365 kan? Nah, udah bisa jadi satu buku tuh.

4. Where ? Dimana ?
Sebenarnya kemarin ada ulasan tentang “where” tidak ya ?
Saya lupa, maaf 😀
Ya mungkin intinya : menulislah dimanapun kalian suka.
Kalau saya suka nulis di tab *bukan niat pamer,toh tab saya juga yang harganya murah kok*
Awalnya beli tab sih niat ngasih kado buat ultah suami. Dia kan suka main game, nah tab nya ini mau diisiin game.
Eh ternyata malah akhirnya saya yang “menguasai” kepemakaian tab. Bersih gak ada fitur game nya. Saya isi sama aplikasi ms office, wordpress, simple mind, dan aplikasi lain buat aktivitas tulis menulis. *ceileh begaya banget*
Jadi, tiap di kepala ada sesuatu yang ingin dituangkan, bisa langsung ditulis aja. Gak perlu nunggu lama. Ntar keburu ilang idenya.

Tambahan :
Jaman sekarang, mungkinkah penulis bisa dijadikan sebuah profesi ?
Fuadi said :
“jika ada seseorang yang bertanya pada saya, apa profesi saya ?
Maka saya akan jawab : i’m a writer. Saya penulis.
Pada kenyataannya, menjadi penulis bisa membuka banyak jalan. Misalnya : menjadi narasumber di sebuah talkshow seperti ini. Sekaligus mempromosikan hasil karya. Membentuk komunitas Lima Menara.”

– dst dst dst –

Sayangnya, gak bisa lebih khusuk dan lebih lama menyimak Fuadi. Karena Mr. Muhandoko yang gorjess syalala udah berisik aja ngajakin pulang. Dia gak betah. Bosen. Jenuh. Capek. Bla bla bla. He’s a game freak, not a bookworm 🙁

Okeeh…jadilah dengan berat hati ninggalin talkshownya Fuadi. Kita jalan ngelewatin boothnya Penerbit DivaPress.
Dan, Mr. Muhandoko teriak kayak anak kecil kegirangan :
” Ini ada DivaPress! Bukumu yang mana ? Ada gak ya?”

Zzzzz…… entar aja deh pamernya kalau beneran udah debut nulis novel. Ini kan baru antologi…. bbbzzzz….

Ehem ehem, suatu hari nanti, In Sha Allah jika ada orang bertanya apa profesi saya, maka saya dengan bangga akan menjawab :
“I’m a writer.”
Ijazah teknik sipilku udah kugadaikan :p
Nambah lagi dink, jadi mommy ketjeh badaeh, jadi super gorjess wifey, jadi entrepeneur sekalian 😀
Berdoa boleh donk minta borongan. Ntar terserah Gusti Allah mau ngasi yang mana. Dikasi semua ya Alhamdulillah banget, dikasi sebagian juga gapapa. Tapi sisanya dikasi nyusul ya Allah ya :p

Saya sempet motret Fuadi, tapi dari kejauhan. Jadi, gambarnya blur dan gak jelas. Gak jadi dipamerin di sini deh 😀

Sekian dulu ocehan dari saya .
Happy Writing 🙂

Tinggalkan Balasan