Baper 

–deleted soon–

Saya lagi baper parah nih. Mood swingnya cihui banget. Sampe sempet mau ngelempar orang pake kalkulator. Bahahaha.

Well, Sabtu kmrn pas pulang kerja, liat ada anak kucing kecil mati di jalan. Kayaknya abis ditabrak lari. Kasian banget. Saya minta Mr. M  brenti buat nolongin itu kucing. Minimal dipinggirin ato dikubur deh. Tapi saat itu lagi ga memungkinkan buat kami untuk brenti di pinggir jalan. Bisa-bisa kami ketabrak kendaraan lain.

Jadilah, sepanjang sisa jalan pulang ke rumah itu saya nangis mewek kenceng sampe bersimbah air mata. Sampe di rumah, ketemu kucing saya. Wih langsung itu kucing saya gendong gendong. Iya, mungkin saya lebay ya?

Ga brenti sampe di situ, waktu jam 8 malem saya udah siap siap mau tidur. Tapi laper. Akhirnya diajak Mr. M beli martabak di jalan depan. Baru juga keluar dari jalan komplek, saya mendadak pengen nangis nangis ga jelas. Dan itu berlangsung sampai selesai beli martabak dan balik pulang lagi ke rumah. Sampai di rumah, mau tidur aja cranky nya setengah mati. Pake kipas angin, masih berasa sumuk. Ganti nyala AC, makin ngamuk karena kerasa terlalu dingin. Bantal miring dikit, ngamuk. Gini salah gitu salah deh pokoknya. Nangis lagi lah. Baru brenti nangis setelah lampu dimatiin trus dipijitin Mr. M. Baru bisa tidur. Bahahah.

Besok paginya, mood saya bagus banget karena seharian di rumah dan ga perlu ketemu orang lain. Maem yang saya pingin. Lalu ditinggal pergi sama Mr. M karena dia mau ketemu temen-temennya. Saya milih diem di rumah aja sih. Sampe sore itu masih dalam keadaan waras.

Lalu malemnya, dapet message dari seseorang yang intinya bikin saya bete parah. Kenapa? Ya karena yang bersangkutan cuma hubungi saya kalo pas ada perlunya doank alias kalo cuma mau minta tolong aja. Giliran pas seneng-seneng, saya ga dikabarin apa-apa. Iihh aslik saya mangkel banget.

Kan KZL YUNAO

Sengaja message nya ga saya bales sampe malem. Bodo amat. Mbok ya skali-skali kalo mau chat itu buat basa basi ato gimana, jangan chat cuman kalo pas butuh doank. Dan waktu saya baca history chat saya sama dia, isinya nyaris 95% permintaan tolong. Preet lah.

Gue bukan Pak Tarno yang suka diteriakin :” Dibantu yaaaa dibantuuu…. prook prook prook.”

Lalu, kebetean berlanjut esok harinya. Ga ada angin ga ada ujan saya bete parah setengah mati. Awalnya karena koneksi komputer saya trouble. Dan saya kalo lagi bete kan beneran ga suka buat dibencadain ato sekadar disenggol aja. Jadi, ketika hal itu terjadi, wooooo meledaklah erupsi gunung berapi.

Saking keselnya, saya hampir aja ngelempar orang pake kalkulator.

Zzzz…….

Sempet kepikiran buat matiin hape aja dan ga usah interaksi sosial dulu sama orang lain demi kewarasan jiwa raga.

Aduh saya parah banget ya?
Ya udah deh, ntar makan es krim aja.

Update Weekend

Jadi, hari Minggu kemarin saya nyempetin mudik. Nah, waktu ditanyain tante saya pingin makan apa, saya jawab pengen makan gurame bakar. Kan mumpung mudik ke rumah, minta jatah preman yang enak enak donk 😛

Minggu pagi, saya sama Mr. M berangkat. Karena kami berangkatnya pagi, dan saya selalu laper berat tiap pagi, maka mampir dulu ke warung pecel langganan saya sejak jaman dulu. Pecel ini adalah pecel terenak se Mojokerto raya. Hahahaha. Dulunya jaman masih dipegang simbah tua yang pake kain sewek, mangkalnya di daerah Sentanan depan eks bioskop Ratna. Trus beberapa kali kena gusur dan pindah kalo ga salah. Nah, saya sempat kehilangan jejak, trus diberitau tante kalo pecel ini sekarang mangkal di depan Polres kota. Daerah deretan Stasiun. Sekarang udah dihandle sama penerusnya, karena katanya simbahnya udah meninggal.

Pecelnya enak banget nget nget. Makannya di wadah daun pisang, jadi semakin sedep. Nasinya enak, pulen. Bumbunya rada-rada pedes. Dapet peyek kacang sama krupuk bawang yang kuno itu. Yang permukaannya rada-rada gosong kecoklatan tapi gurih.

Aduuh… ngetik ini jadi pengen makan pecel itu lagi deh. huhuhuhuhu. Beneran enaaaakkkkk.

Untuk antrinya sendiri, harap bersabar ya. Karena yang beli emang banyak. Dan kadang suka serobotan. Saran saya, kalo emang udah laper banget, mending makan di sana aja karena lebih diprioritaskan. Sayang, saya ga punya fotonya karena waktu itu batere hape lagi lowbat.

Harganya sendiri ga terlalu mahal kok. Saya beli 2 bungkus pake lauk sate daging dan tempe goreng + minum air mineral gelas, lalu bawa pulang 2 bungkus lagi tanpa lauk, semuanya diitung 30 ribu.

Abis itu langsung cuuusss ke rumah deh. Dan untung udah makan makan duluan karena tante saya belom masak apa-apa. Hahahah. Siangnya, baru saya sama tante pergi ke supermarket. Beli gurame sama ikan nila segar. Sekalian dibakar di sana. Murah lho, gurame gede + bakar kena 30 ribu aja. Trus beli dimsum dan bothok ontong. Ini saya ga tau bahasa Indonesia nya apa. Pokoknya yang jelas Mr. M sama kakek saya doyan banget makan ini. Kalo saya mah ga doyan. Abis gitu, beli es degan bawa pulang. Kalo jadi preman jangan nanggung nanggung, yeekaaann 😛

Nah, saya ini kayak orang haus yang nemu oase. Es degan itu kayaknya saya yang ngabisin deh. Kira-kira abis 3 gelas. Huhuhuhu. Kenapa es degan ini nikmat sekali.

Nah, sorenya waktu saya mau balik lagi, eh adek saya kirim whatsapp. Saya disuru nunggu dia pulang kerja sampe jam 6 karena dia mau video call. Well, okelah.

Akhirnya jam 6 adek saya vcall. Waaa….ga ketemu 3 bulan aja dia udah keliatan gendut. Pipinya tambah tembem. Apalagi pake jaket berlapis-lapis sama topi, jadi mukanya makin keliatan bulet. Tapi adekku tetep ganteng kok. Hahahah. Katanya di sana lagi musim dingin, makanya dia pake baju berlapis. Jadi, selama vcall itu saya ceritanya ngikutin dia pulang kerja, naik bis, ditunjukin petshop deket kontrakannya yang katanya banyak kucing lucu-lucu (tapi sayangnya pas tutup). Trus saya diajakin ke pasar malem, cuma karena di sana udah malem sekitar jam 9an, jadi udah banyak tenant yang beres-beres dagangannya. Trus, dia ngajak saya masuk ke depot langganannya, dan karena udah tutup maka dia bilang malem ini makan bakpao aja deh 😀 Dijadiin langganan karena penjualnya bisa ngomong bahasa Inggris, jadinya kalo pesen makanan ga ribet :)))

Jalan-jalannya kelar. Dan janjian mau vcall lagi Sabtu ato Minggu besok.

Huhuhuhu jadi kangen adekku. Kalo pas deketan, kami sukanya berantem ga karuan. Tapi kalo udah jauhan gini, kami kangennya ga karuan juga 😀

 

Semoga weekend kalian menyenangkan juga ya.

Xoxo, Nana

 

Berita Hoax

Jadi sebenernya saya rada males ikutan nimbrung pada suatu topik yang terindikasi hoax.
 ((TERINDIKASI))

Entah di sosmed, ataupun pembicaraan di grup whatsapp. Nah, saya pun males juga kalo ada yang share info hoax. Fesbuk nih, temlen full sama yang demen share share info yang belum 90% terbukti kebenarannya. Paling sebel juga kalo ada orang yang beropini tentang suatu hal, dan dia menyampaikannya dengan menggebu-gebu, seolah-olah info tersebut benar adanya. Kemudian ketika ditanya, sumber infonya darimana? Dan dijawablah : dari fesbuk.

((FESBUK))

Bolehlah kalo emang dapet dari FB, tapi dari portal yang memang dapat dipercaya.

Pun, di grup WA seringnya juga gitu. Ada yang hobi share info lalalili. Share doank, ga dicek kebenarannya. Saya juga males nimbrung dengan pembicaraan seperti ini.

Apalagi kalo abis share diimbuhi embel-embel : copas dari grup sebelah. Bener tidaknya, tidak tahu.

Lah pliss laaahhh….kalo emang ga yakin kebenarannya ya mbok jangan asal share. 

Analoginya kurang lebih seperti tiba-tiba ada yang ngasih kalian kue, ga tau kue apa, trus kuenya keliatan enak. Langsung kalian bagi-bagikan kue tersebut ke orang yang ada di samping kalian. Sekilas keliatan iihh kita baik banget ya udah mau berbagi. Padahal kita ga tau pasti di dalem kue tersebut bisa jadi isinya ratjun. Pas dimakan sama-sama, isdet bareng-bareng.

Sampai suatu ketika, saya akhirnya jadi korban hoax, dan ikutan nyebarin hoax.

-_________-”

Dimulai dari seseorang yang share tentang foto pelaku penculikan anak yang udah nyampe di daerah A. Lah, daerah A ini kan tempat saya tinggal. Lalu, orang yang berbeda dalam satu grup yang sama share foto juga yang menyatakan bahwa anak hasil culikan di kota A dimutilasi bla bla bla bla. Foto pelakunya sama persis.

Daaann…..saya langsung stress donk. Kenapa?

Karena :
1. Foto anak yang dimutilasi terpampang jelas. Potongan bla bla bla bla nya jelas.
Pliissss lah hoee….jangan share foto sadis ginian pliss pliss pliisss…..I beg you. Saya kesel banget kalo ada yang share tanpa sensor foto sadis macam mutilasi, ataupun korban kecelakaan (oot). Etikanya pliiissss.

Apakah sudah ga punya secuil hati hingga tega share foto sadis tanpa sensor?

2. Karena wajah pelakunya keliatan ‘horor’.
Pas ngetik bagian ini, saya masih merinding. Entahlah, saya ini bener-bener judge people by its face ato apa ya, karena saya terkadang suka stres sendiri liat orang yang wajah/sorot matanya serem.

Kadang kalo liat di tv tentang sketsa foto pelaku tindakan kriminal, naah…saya bisa langsung stres hanya gara-gara liat sketsa foto pelaku.

Mbuh lah…

Balik lagi ke hoax. Karena merasa relate lokasi yang terjadi adalah di daerah A, maka saya tanpa pikir panjang langsung share foto pelaku ke beberapa grup. Intinya : ati ati pelaku ada di daerah A, daerah kita.

Untuk foto mutilasi ga saya share, justru lsg saya hapus dari hp. Ogah nyimpen foto gituan.

Naaaah….. tetiba ada yang komen donk. “Itu kan hoax, itu kan foto korban mutilasi di India.”

Jreengg….

Udah kadung saya share sana-sini, ternyata saya share info hoax.

Malu? Iyalah.
Nyesel? Ho oh.

Malu dan nyeselnya karena pliss lah ketauan banget saya menelan mentah-mentah informasi yang saya dapet, tanpa tunggu konfirmasi kebenaran berita.

Sumbu pendek banget.
Malu banget lho saya. 

Besok, ga lagi lagi deh langsung asal share berita yang belum 100% diketahui kebenarannya.

Kamu pernah ketipu hoax?
Atau pernah ga sengaja ikut nyebarin hoax?

#PillowTalk : Tentang Mengaku ‘Miskin’

Dulu, pernah suatu kali saya menemukan quote yang ditempel di salah satu dinding rumah sakit. Kurang lebih intinya :

 

Jangan mengaku miskin, bila anda bukan orang miskin.

Ingat, perkataan adalah doa.

 Sekian tahun berlalu, dan saya nyaris melupakan kalimat tersebut. Kemudian, karena ada suatu trigger, saya jadi keinget lagi tentang quote ini. Kapan hari saya jembreng di IG saya. Ada yang sampe nanya,”Ihhh…kamu kenapose aplod gituan? Lagi sensi ama sapose?”

Bahaha…kalo ngomongin sensi sih, kadar kesensian saya lagi meningkat drastis. Ada orang ngomong apa dikit, saya langsung sensi. Dan kadar kepelitan saya pun berbanding lurus dengan kadar kesensian saya. Tapi, ini berlaku untuk beberapa orang tertentu. Ke sebagian orang lainnya, saya ga pelit, malah loyal. Entahlah, saya juga ga tau alasannya apa. Oh, mungkin gini, karena saya males banget diminta-mintain sesuatu, makanya saya jadi beneran pelit. Lu kire gue atm bersama?

Kalo ada orang yang ga minta, tapi saya secara pribadi tau orang tersebut butuh, dan beneran belum mampu, maka ya saya rela-rela aja kok ngasi. Ga bakal ada ceritanya ntar saya ungkit-ungkit lagi.

Jadi, daripada daripada daripada yekaaaan…saya memilih untuk menarik diri dari interaksi sosial di dunia nyata yang terlalu intens. Halah, bahasamu Naaa…

Entahlah juga, saya lagi males ghibahin orang yang saya kenal secara personal di dunia nyata. Palingan, kalo jengkelnya udah sampai di ubun-ubun, saya ngomel-ngomelnya ke Mr. M.

Mr. M maaah…demi kemaslahatan bersama, ho ah ho oh aja dengerin omelan saya. Kadang-kadang, dia juga mengiyakan uneg-uneg saya. Tapi, kalo saya udah kebablasan ngomelnya, dia langsung ngerem.

Balik lagi ke topik awal. Iya, saya emang lagi sensi bener. Saya sempat mengutarakan kekesalan dan ketakutan saya akan hal yang berkaitan dengan materi. Namapun orang lagi amburadul ye buuuuk moodnya. Blame the hormones laah 😛

Langsung deh Mr. M bilang : kalo kita punya, ga boleh bilang ga punya. Rejeki bukan melulu soal nominal materi. Bisa jadi rejeki anak kita nanti bisa berupa kesehatan dan kelancaran waktu lahiran. Yang penting kita selalu berusaha dan jangan lupa bersyukur.

*masih lamaaa eiiimmm*

*eke manggut manggut*

*tumben Mr. M bijak gini*

Jadi, haee kamu kamu sekalian, kalau kamu masih mampu, masih makmur, jangan sekali-sekali akting pura-pura ngaku jadi orang tak berpunya ya. Awas lho, nanti Dia ngabulin doamu biar cuussss jadi orang syusyah tak berpunya beneran.

Situ sanggup?


 

#JurnalHamil : Morning Sickness ?

SALE2

Pada bosen gak sih kalo saya cerita soal hamil mulu?

Pliss jangan di unfoll lah. Hahaha. Maklumi aja ya, saya emak emak to be yang lagi norak-noraknya share cerita ginian.  *shameless*

 

Jadi, cita cita kali ini adalah mewujudkan kehamilan secara Glowing Pregnancy.

Secara apa kak?

Glowing pregancy

thank-you08

Apa kaaakkk….gak dengerr…

GLOWING PREGNANCY

GLOWING PREGNANCY

GLOWING PREGNANCY

 

*sorry, capslock jebol*

 

Misiii misii…. Mbak Beyonce tolong minggir bentar, saya mau lewat.

Duuhh…misiii lagiiii…tolong Mbak Rosie Huntington itu kakinya ditekuk dikit donk, biar saya ga kesrimpet. Pliisss pliiss..soalnya kakinya panjang banget dih. Bagus lagi. Kan kita jadi syirik.

Preambulenya songong syekali.

 

Lalu kualat. Lalu muntah-muntah seharian. Gak ada yang namanya morning sickness. Adanya all day long sickness. *lalu pelukan sama Kate Middleton di pojokan garasinya Buckingham Palace*

 

Jadi gini rasanya keiket kenceng di kursi naik rollercoaster munyer munyer 24 hours, duduk di belakang bapak-bapak yang pake parfum aroma nyong nyong segalon.

picgifs-angry-sad-upset-6757487

Mamfuuuss…..

 

Okeh, aku lebay. Hahaha. Tapi untuk part bapak-bapak yang pake parfum aroma nyong-nyong itu nyata adanya. Duh, ga tahan banget. Penciuman ala ala gengs K9 ini cuman temporary superpower kan ye? Ntar idungku balik normal lagi kan ya?

 

Jadi gini, pokoknya di pagi hari itu saya kudu sarapan sampe perut kenyang. Kalo masih ga gitu kenyang, alamat deh seharian munti munti teroos. Ya meski abis makan gitu kadang masih munti sih. Bodo amat, makan lagi aja. Hajaaaarrr! Dan saya yang dulunya doyan banget minum susu, sekarang semacam musuhan sama susu. Minum susu? Muaaaallll.

 

Pas di awal hamil dulu, saya sama sekali ga mual ga muntah. Dan dengan pedenya ngedraft cara biar ga muntah waktu hamil. Mulai dari dengerin murottal, ngaji, pengalihan pikiran, lalalili. Sampe pamer ke dokter : iihhh saya ga muntah lho doookk…

Dipuji puji lah ama dokter.

Lalu fix bubar jalan graaaakkkk! Datanglah gelombang mual munti tak tertahankan ini. *klik delete draft*

Lalu, ketika saya muji-muji diri sendiri karena berhasil nahan muntah. Eeehhh dia langsung pengen munti saat itu juga.

 

Aduuhh…anak siapa sih ini ga mau dipuji puji berlebihan? Down to earth syekali kamu naaakk :)))))

 

Ah udahlah, ga usah dijelasin lagi.

Waktu ke dokter lagi, minta anti mual. Tapi tapi tapiii om dokter yang kece itu ga mau ngasi. Saya disuru minum teh anget sama jahe anget aja. Okeh fain. Iyah, okeh fain emang.

Fain

FAIN

FAIN

 

Gapapa nak. Ibu rela asal kamu di dalem sana sehat-sehat selalu.

 

Backsound : yakin nih rela? Bukannya kalo di kantor abis munti trus misuh-misuh? Bukannya kalo di rumah abis munti pasang muka melas biar di puk puk sama Mr. M?

Mwahahaha….

 

Me : suara siapa sih itu? gengges banget.

 

Sabar ya nak, insyAllah sebentar lagi kita masuk trimester 2. Kita harus kuat bersama-sama*colek colek perut*

 

Mereka janji, T2 munti mual bakal wuuusshhhh ngilang.

Janji lho yaaaa…..

JANJI

Awas kalo janji nya ga nyata. Saya teror situ *ngancem*

 

Tertanda,

Nana